Rabu, 28 Julai 2010

Kau Yang Kunanti 9

Aroma mee goreng memenuhi segenap ruangan rumah teres yang dihuni Marissa, Amirah dan Nasuha. Marissa berjalan terhuyung-hayang menuruni tangga. Mata yang masih terasa kantuk di gosok perlahan-lahan. Dengan susah payah dia melihat jam di dinding. Pukul 8 pagi. Lambat pula Amirah menyediakan sarapan pagi hari ini. Selalunya seawal 7.30 pagi semua telah terhidang di atas meja. Dia pula walaupun masih berasa keletihan akibat memandu selama empat jam dari kampungnya, tetap memaksa diri untuk bangun kerana perutnya sudah berdondang sayang. Apatah lagi aroma mee goreng buatan Amirah itu begitu menggoda. Hai, bertuah benar dapat teman serumah yang pandai memasak! Fikirnya.

“Aduh!!”

Amirah pantas berpaling apabila dikejutkan dengan suara seseorang sedang mengerang kesakitan. Terkebil-kebil dia memandang Marissa yang sedang menggosok dahinya. Bibirnya pula terkumat-kamit dengan wajah tidak berpuas hati. Sesekali dinding dapur yang bercat putih itu ditampar-tampar.

“Kau kenapa?” Amirah bertanya. Pelik dia melihat gelagat temannya itu. Masakan dinding batu itu ditampar-tampar. Telapak tangannya juga yang pedih nantinya.

“Tak ada apa-apalah,” balas Amirah. Masih menggosok dahinya. Segan untuk berterus-terang. Tentu Amirah akan mentertawakannya. Itulah akibatnya jika berjalan dalam keadaan mata terpejam sambil membayangkan mee goreng masuk ke dalam perut. Akhirnya dinding batu rumah yang dijamahnya. Hilang terus kantuknya sebentar tadi.

Jawapan Marissa tidak memuaskan hati Amirah. Wajah itu diamati lagi. Perlahan-lahan bibirnya mengukir senyuman lalu diikuti dengan ketawa kecil. Dia sudah memahami situasi sebenar apabila matanya menangkap kesan merah di dahi licin Marissa.

“Kau langgar dinding lagi, ya?” Itu bukan pertama kali kejadian seumpama itu berlaku. Seingatnya sudah masuk kali yang kedua sepanjang dia tinggal di sini. Mungkin penyebabnya juga sama. Berjalan dalam keadaan mata terpejam. Sudah diberi penglihatan yang sempurna masih mahu menjadi orang buta di pagi hari.

“Jangan ketawakan aku, okay?” Marissa memberi amaran. Kerusi meja dapur itu ditarik kasar lalu dihempaskan punggungnya di situ. Bibirnya melepaskan dengusan kasar. Pagi-pagi begini ada sahaja perkara yang akan merosakkan ‘mood’nya.

Amaran Marissa nyata tidak memberikan kesan di hati Amirah. Dia terus juga mentertawakan temannya itu. Hanya ketawa kecil. Bukan ketawa lepas yang bisa menggegarkan rumah itu. Wajah cemberut Marissa makin menggelikan hatinya.

“Kalau kau ketawa lagi aku cepuk kau nanti,” marah Marissa pula. Panas hati dia melihat wanita yang bertubuh genit itu mentertawakannya. Amirah orangnya agak pendiam. Tapi bukanlah wanita yang tidak punya perasaan. Contohnya lihatlah sekarang seronok sahaja mentertawakan orang.

“Alah, relakslah! Itupun nak marah. Yang kau pergi sondol dinding tu buat apa? Bila dah kena nak marahkan dinding tu pula. Macamlah dinding tu nak menangis bila kau tampar dia macam tu.”

“Bukan marah. Sakit hati saja. Kalau tak kerana mee goreng kau yang semerbak sampai ke atas tu tak adanya aku nak turun. Aku lapar kau tahu tak. Semalam aku tak berhenti makan pun. Nak cepat sampai. Mata aku dah nampak katil dah.”

Amirah menggeleng-gelengkan kepala mendengar bebelan Marissa itu.

“Kau tu yang terlampau gelojoh. Kalau ya pun lapar tak boleh ke kau cuci muka then berus gigi dulu. Ini tak, dengan rambut berserabai macam tu turun nak mengintai mee goreng aku. Tak larilah mee goreng ni. Aku masak banyak ni. Aku tahu kau ni kuat makan,” bebel Amirah pula. Marissa hanya tersengih menyedari kesilapan diri.

“Pukul berapa kau sampai semalam?” Tanya Amirah sambil mengangkat mee goreng daripada kuali dan dihidangkan ke dalam mangkuk.

“Pukul 2 pagi. Letih drive pun tak habis lagi ni. Sakit belakang aku,” adu Marissa sambil menumbuk-numbuk belakang tubuhnya.

“Kau bertolak pukul berapa?”

“Lepas Isya’.”

“Apsal kau tak bertolak siang je? Bahaya tahu tak?”

“Berapa kali aku nak cakap, aku tak suka memandu waktu siang? Dalam keadaan panas terik macam tu, ishh..rimaslah!”

“Yelah, rimas tu rimaslah jugak. Tapi bahayalah perempuan memandu waktu malam. Dekat luar tu macam-macam perkara dah terjadi. Nak keluar rumah pun takut.”

“Kau tu yang paranoid sangat. Kau tengok aku? Aku okay, kan? Sihat walafiat lagi. Lagipun kita ni kalau dah sampai ajal, dalam kelambu pun boleh tau. Dahlah, kau jangan risaulah tentang aku. Tak ada apa-apalah,” ujar Amirah cuba menyakinkan temannya itu. Dia tahu Amirah risau akan dirinya. Tapi baginya pula tidak ada apa yang perlu dirisaukan. Dia juga sedar akan bahaya tersebut. Sebab itulah dia tidak berhenti dimana-mana. Dia memandu empat jam tanpa henti.

“Emm..apsal mak kau suruh balik?” Amirah bertanya lagi. Ketika itu dia sudah duduk berhadapan dengan Marissa meja dapur itu. Dia juga ingin benar mengetahui sebab Marissa dipanggil balik oleh emaknya. Marissa sendiri tidak mengetahuinya sehinggalah sampai ke kampung. Emaknya enggan menceritakan sebab dirinya dipanggil pulang di telefon.

“Razif....”

“Kenapa dengan Razif?” Amirah bertanya dengan riak tidak sabar. Rupa-rupanya kepulangan Marissa ada kena-mengena dengan tunangnya.

“Dia minta cepatkan tarikh langsung kami berdua.”

“Iyeke? Baguslah kalau macam tu. Wah, si Razif ni macam tak sabar-sabar je?” Usik Amirah sambil menaikkan keningnya.

Marissa tersenyum malu. Lengan Amirah dicubit manja. Segan apabila temannya berkata sedemikian. Terjerit kecil Amirah diperlakukan sebegitu.

“Bukan macam tulah. Dua bulan lagi dia akan ditukarkan ke Indonesia untuk kenaikan pangkat. Bila naik pangkat ni kau tahu sajalah sibuk dia macam mana, kan? Jadi dia takut tak dapat nak balik sini selalu untuk uruskan persiapan majlis kami. Jadi sebab tulah dia minta dipercepatkan perkahwinan kami,” terang Marissa.

“Ooo..” Amirah menganggukkan kepala tanda faham. “Bila tarikh langsung korang?”

“Bulan depan.” Perkhabaran Marissa berjaya membuatkan mata Amirah membulat.

“Bulan depan? Eh, dah tak lama dah tu? Sempat ke?”

“Persiapan yang lain semua dah siap. Mak, ayah dengan adik-adik aku dah siapkan kat kampung. Cuma tinggal kad kahwin dengan baju pengantin sebelah lelaki je belum. Nanti kau tolong aku, eh? Kau kan dah ada pengalaman tentang ni?”

“Insyaallah.” Amirah terdiam sejenak. “Nanti aku tinggal sorang-soranglah dekat sini?” Dia berkata sayu. Baru sahaja beberapa bulan mereka menjadi teman serumah. Dan kurang dari tempoh sebulan mereka akan berpisah. Marissa sudah tentu akan mengikut suaminya ke Indonesia.

Marissa memandang Amirah yang sedang muram. Dia juga sedih mahu berpisah dengan temannya itu. Mereka bagaikan adik-beradik. Tidak pernah dia berkawan dengan seseorang serapat itu. Lebih menyedihkan, dia terpaksa berpisah dengan Nasuha. Anak Amirah yang sudah dianggap seperti anak sendiri.

Perlahan-lahan jemari Amirah di atas meja dicapai. Dia menepuk-nepuk belakang tangan itu lembut.

“Alah janganlah sedih. Nanti kalau Razif dapat cuti bolehlah aku balik sini jumpa kau. Lagipun dunia sekarang ni macam-macam cara boleh digunakan untuk berhubung. Contoh paling tepat, facebook. Janji dengan aku yang kau akan selalu online facebook.” Marissa berkata tegas. Dia berharap sangat Amirah akan menunaikan permintaannya itu. Itu adalah cara yang paling mudah untuk mereka berhubung.

“Okay.” Amirah menyatakan persetujuan. “Kau pun janji, tau?”

“Okay, aku janji! Kau jangan risaulah. Lagipun kau bukan duduk sini sorang-sorang. Nasuha kan ada temankan kau?”

Amirah menganggukkan kepala. Itulah peneman sejatinya. Peneman yang sentiasa menghiburkan hatinya yang sudah sekian lama dilanda kesuraman.

“Aku lapar...” rengek Marissa bersama sengihannya. Lagaknya seperti kanak-kanak yang baru menginjak usia 6 tahun.

“Pergi cuci muka dulu. Baru makan. Tak senonoh betullah kau ni. Lagipun aku ada benda nak berbincang dengan kau ni. Nak minta pendapat sebenarnya.”

“Nak minta pendapat aku?” Tanya Marissa pelik. Saat itu soal mee goreng lenyap buat sementara waktu. Dia lebih berminat pada apa yang bakal Amirah katakan nanti.

Amirah menganggukkan.

“Tentang apa?” Soal Marissa tidak sabar.

“Pergilah bersihkan diri dulu. Gosok gigi. Kang ada jugak yang tak lalu makan ni.”

Marissa terdiam sejenak. Memikirkan apa yang cuba disampaikan temannya itu. Dia menghembuskan nafasnya di telapak tangan. Kemudian dia menghidu.

“I think you are right,” bisik Marissa perlahan. Amirah ketawa sambil mengibas-ngibas udara. Cuba mengusir bauan yang dikeluarkan temannya sebentar tadi. Tak senonoh betul!

“Dah pergilah. Aku pun nak pergi tengok Nasuha. Entah dah bangun ke belum lagi.”

“Yelah, selalunya pagi-pagi buta lagi dah ketuk pintu bilik aku. Hari ni lambat pula. Kau pun masak breakfast lambat je hari ni. Bangun lambat, ya? Apa yang korang buat semalam?” Marissa mula meluahkan rasa sangsinya. Amirah hanya tersenyum hambar. Lupa pada sikap teman yang suka memerhati dan menganalisa. Setiap benda dan perkara yang berlaku disekelilingnya boleh dijadikan topik perbualan ataupun bahasan dia bersama teman-teman. Kadang-kadang mulut Amirah gatal mengusiknya dengan mengatakan dia layak menjadi peguam daripada menjadi Pengurus Projek. Tetapi dengan selamba juga gadis itu membalas..

“Alah sesekali Project Manager nak juga jadi Detective Conan. Best apa?”

Amirah hanya ketawa mendengar balasan temannya itu. Tidak menyangka wanita yang sudah berumur 27 tahun gemar menonton cerita kartun sebegitu.

“Kau pergilah naik bersihkan diri dulu. Nanti aku cerita. Aku nak pergi tengok Nasuha kejap,” kata Amirah lembut. Menandakan dia memang tidak berminat untuk meneruskan perbualan buat masa ini. Marissa hanya mengikuti langkah temannya memanjat anak tangga dengan pandangan mata sebelum tubuh wanita itu hilang di tingkat atas. Pelbagai persoalan bermain di fikirannya. Nampaknya perkara yang ingin dibincangkan dengannya agak serius. Ahh, nampaknya dia perlu cepat membersihkan diri. Dia pun sudah malas hendak berteka-teki.

* * * * * * *

Amirah turun untuk bersarapan sebaik sahaja menyiapkan puterinya. Mulut wanita itu tidak henti-henti berbual-bual dengan Nasuha. Sesekali pipi tembam itu dikucup sayang. Nasuha hanya tertawa girang bila diusik ibunya. Kelihatan Marissa sudah berada di dapur. Gadis itu sedang menyediakan minuman untuk mereka.

“Sorry lambat turun. Kau dah makan ke?” Sapa Amirah kepada temannya itu.

“Belum. Aku tunggu koranglah,” balas Marissa sambil meletak dulang yang berisi minuman dan cawan.

“Sorrylah aku mandikan Nasuha terus. Alang-alang nak tukar lampin, baik mandikan aje.”

“Kedekut!!” Ejek Marissa.

“Bukan kedekutlah. Tapi berjimat. Lampin bayi mahal sekarang ni,” dalih Amirah.

“Yelah tu. Banyak je alasan kau. Kan Suha kan? Ibu memang suka bagi alasan kan? Meh kat auntie Rissa meh. Alaa, rindunya auntie dekat dia.” Serentak itu tubuh kecil Nasuha sudah beralih kedalam dukungan Marissa pula. Bertubi-tubi kucupan hinggap di kedua belah pipi anak kecil itu.

Senang sekali Amirah melihat tawa riang Nasuha. Tangan kecil itu memeluk leher Marissa erat. Maklumlah, sudah seminggu dia tidak melihat wajah auntie Marissanya. Sudah tentu anak itu kerinduan.

Amirah menyendukkan mee goreng ke dalam pinggannya dan Marissa. Minuman juga dituangkan lalu diletakkan di agak jauh daripada gadis itu. Bimbang sekiranya anaknya tertepis cawan itu. Maklum sajalah kanak-kanak. Semua benda hendak dicapainya.

“Apa perkara penting yang kau nak bincangkan dengan aku, Mira?”

Amirah yang baru sahaja hendak menyuap mee goreng ke mulut menghentikan pergerakan. Sudu diletakkan semula. Dia memandang Marissa yang sedari tadi memandangnya. Menunggu dia memulakan bicara.

“Hakim datang semalam.”

Terangkat kening Marissa mendengarnya. Dia sudah menjangkakan kedatangan suami Amirah kerana dialah orang yang bertanggungjawab memberikan kad nama temannya itu. Jadi, tidak ada apa-apa yang mengejutkan buat dirinya. Baginya tiada salahnya jika Hakim ingin menjenguk isteri dan anak mereka berdua. Hakim punya hak.

“Hah? Macam mana dia boleh sampai ke sini?”

“Entahlah, aku pun tak tahu. Aku pun tertanya-tanya jugak ni. Bukan setakat alamat rumah, nombor handphone aku pun dia tahu.”

“Sebab tulah kau tidur lambat ek?” Usik Marissa sambil menghadiahkan senyuman gatal. Dia perlu berlagak biasa di hadapan Amirah. Dia tidak mahu Amirah menyalahkannya kerana memberikan kad nama itu. Bukan dia tidak tahu bagaimana Amirah berusaha melenyapkan diri daripada dijejaki suaminya.

“Kotornya fikiran..” Tempelak Amirah. Mukanya terasa panas. Apa sajalah temannya itu fikirkan?

Temannya itu hanya ketawa nakal. Seronok dapat mengusik Amirah. Baru diusik sedikit sudah memerah wajahnya.

“Dia datang nak jenguk Nasuha. Ini kali kedua dia datang. Kali pertama selepas dua hari kau balik kampung.”

“Nak jenguk ibu Nasuha jugalah tu. Macamlah aku tak tahu,” usik Marissa lagi. “Dia tidur sini ke semalam? Aku tak nampak pun kereta dia masa aku sampai malam tadi?” Sungguh ketika dia sampai hanya kereta Suzuki Swift milik Amirah sahaja yang berada di garaj. Kasut lelaki pun tidak kelihatan. Kalau ada sudah tentu dia menyedarinya.

“Ish, merepeklah kau ni. Dalam pukul 12.30 pagi dia balik semalam. Main dengan Suha. Kau tahu sajalah Suha kalau masuk tidur lambat sangat dia dah tak boleh tidur. Sampai pukul berapa entah aku dodoikan dia semalam. Aku pun tak tahu. Sedar-sedar dah pukul 7.”

“Lorr..dah lewat sangat dia balik. Kenapa kau tak suruh dia bermalam dekat sini saja. Hari ni bukan kerja pun.”

“Ish, tak kuasalah aku nak suruh dia bermalam dekat sini. Dia ada isteri. Takkan nak tinggalkan isteri dia pulak.”

“Kau pun isteri dia jugak. Suha ni anak dia. Dah sampai masanya dia lunaskan malam-malam giliran kau yang dia sengaja lupa dulu. Kalau dalam keadaan macam ni pun dia masih pentingkan second wife dia tu aku tak tahulah. Tak payah jadi suamilah kalau macam tu.”

Tanpa sedar mulutnya sedap mengata suami temannya itu. Hatinya diamuk geram. Memang dia berniat ingin menolong lelaki itu dengan memberikan kad nama Amirah. Namun ketika itu dia menganggap Hakim akan berubah dan memujuk isteri pertamanya pulang. Tapi kalau pertolongannya tidak dihargai rasanya mahu sahaja dia menanam lelaki itu hidup-hidup.

“Dia memang nak bermalam dekat sini. Aku saja yang tak kasi,” celah Amirah.

“Aik, membela nampak! Tapi tak apa. Satu perubahan yang baik.”

“Bukan membelalah. Cuma beritahu perkara yang betul sahaja.”

“Okay..okay. Sekarang ni perkara apa yang kau nak minta pendapat aku tu? Kalau soal Hakim nak bermalam dekat sini aku tak kisah. Janji dia faham batas-batas kat rumah ni. Remember aku pun tinggal di sini. Tak kahwin lagi pula tu. Kau pun tahu kan...”

“Wait...!!” Amirah mencelah percakapan temannya yang seakan tidak mahu berhenti. “Apa yang kau merepek ni? Bila masa pula dia nak bermalam dekat sini. Yang aku nak berbincang dengan kau tentang Suha ni.”

Marissa mengetap bibirnya. Nampaknya dia tersalah anggap pula. “Kenapa dengan Suha? Dia nak tuntut hak perjagaan ke?”

“Bukanlah. Nak tuntut hak penjagaan apanya? Kami belum bercerai lagilah,” tempelak Amirah lagi. Geram dengan sikap Marissa yang suka membuat telahan melulu. “Dia nak melawat Suha setiap minggu. Kau rasa patut ke aku izinkan?”

“Hehee..sorry..sorry. Memang patutlah kalau dia nak melawat Suha setiap minggu. Bukan setakat patut lagi, memang kena pun. Macam kau cakap tadi, kamu berdua belum bercerai lagi. Memang itulah sepatutnya dia lakukan. Bukannya berat sebelah. Itulah orang nak berbini, dia pun nak berbini. Tapi tak pandai nak jaga!” Sekali lagi marahnya dihamburkan. Sesekali dijelingnya wajah Amirah. Mahu melihat sejauh mana terusiknya hati wanitanya bila suami sendiri dikutuk teman. Namun dia hanya mampu mengeluh hampa apabila tiada langsung riak yang dipamerkan Amirah untuk tatapannya. Wanita itu berwajah tenang.

“Tapi aku takutlah Rissa,” luah Amirah.

“Apa yang kau nak takutkan? Kau takut dia berjaya tawan hati kau balik? Buat kau lemah semula?”

Perlahan-lahan Amirah menganggukkan kepala. Memang itu yang ditakutkannya. Luka yang ditinggalkan terlalu dalam. Dia tidak mahu dengan mudah dia memaafkan lelaki itu. Hatinya belum puas menyakiti. Ahh, ternyata peredaran masa telah membuatkan Amirah menjadi seorang pendendam.

“Kau perlu kuatkan semangat Mira. Ini semua untuk kebaikan anak kau juga. Yang ada masalah korang berdua. Bukan anak korang. Kasihankanlah dia. Biarlah dia membesar dengan kasih sayang kedua orang tuanya.”

* * * * * * * *

Petang itu Marissa mengajak Amirah menemaninya ke butik pengantin untuk memilih persalinan pengantin bagi majlis di sebelah bakal suaminya. Kerana sudah berjanji Amirah menuruti. Lagipun kasihan pula pada temannya itu. Majlis Marissa dan Razif tinggal sebulan sahaja lagi. Dia bimbang mereka tidak sempat hendak melakukan tempahan.

Razif telah memilih Butik Rins Suzana di Taman Permata, Kuala Lumpur sebagai wedding planner kepada majlis di sebelahnya. Semua persiapan telah diserahkan kepada butik tersebut kecuali baju pengantin sahaja yang belum dicuba.

“Mira yang ni okay, tak?”

Amirah berpaling kearah kedua pasangan yang sedang berdiri di hadapannya ketika ini. Kedua-duanya tampak cantik dalam persalinan tersebut. Sedari tadi dia hanya menumpukan perhatian kepada anaknya yang asyik merengek-rengek. Mungkin anak itu bosan berada di situ. Nasuha akan kelihatan riang jika dirinya dibawa ke pasaraya. Dia seronok berjalan-jalan sambil dipimpin ibunya. Baru berusia setahun lebih sudah pandai memilih tempat.

“Okay jugak. Sesuai dengan kulit kau yang cerah tu,” komen Amirah. Kemudian dia kembali menumpukan perhatian kepada Nasuha. Tidak mahu anaknya itu terasa diabaikan.

“Sesuai dengan kulit Rissa. But I don’t think it suit to me, Mira. Kulit I hitam manis.” Ini merupakan busana kedua yang dicuba bakal pasangan pengantin itu. Tema majlis disebelah lelaki adalah merah. Jadi mahu tidak mahu mereka terpaksa mencari busana yang berwarna merah. Bagi pihak Marissa ia tidak mendatangkan masalah. Tetapi keengganan Razif membuatkan mereka sedikit bermasalah dalam menentukan busana yang sesuai. Katanya warna merah itu terlalau terang. Seperti mahu mengalu dikejar lembu saja.

“Alah, bolehlah bang! Rissa berkenan sangat dengan baju ni. Cantik. Please...???” Marissa memujuk. Membuatkan Razif serba-salah. Dia menggaru-garu kepala.

“Betul tu Zif. Persalinan ni cantik. Sesuai untuk both of you. Pakaian lelaki tak melampau sangat merahnya I tengok. Ada warna putih jugak. It suit to you actually. And I am sure you two will be glamorous bride and groom on that day. Trust me.”

Amirah meyakinkan Razif. Kasihan pula dia melihat Marissa yang begitu mengangankan busana berwarna merah putih sebagai persalinan mereka.

“Betul tu bang. Bolehlah ya? kita ambil yang ini? Cantik sangat,” pujuk Marissa lagi. matanya sengaja dikedip-kedipkan untuk mengundang persetujuan tunangnya itu.

“Betul baju sesuai untuk I? Tak terang sangat? Tak hilangkan kehenseman I ke?” Razif bertanya Amirah lagi. Terselit juga gurauan di situ. Dengan sepantas kilat Amirah dan Marissa menganggukkan kepala.

“You nampak lebih handsome dengan baju tu,” puji Amirah. sememangnya tunangan Marissa itu kacak. Pakailah apa pun tetap nampak kacak bergaya. Malah Amirah akui yang Razif lebih kacak dari Hakim, suaminya. Cuma Hakim kelihatan lebih manis. Terutamanya ketika lelaki itu tersenyum. Eh, kenapa pula fikiran melencong mengingati Hakim? Kacau!

“Okay. We’ll take this!” Tiba-tiba Razif menyatakan persetujuan sambil tersenyum.

“Amboi, kata handsome terus setuju. Kalau aku tahu dari tadi lagi aku puji dia handsome, Mira. Thanks ya?”

Amirah tergelak kecil. Pasangan ini benar-benar melucukan.

“Bu..bu...” Rengek Nasuha. Dia berusaha melepaskan diri daripada pangkuan ibunya. Amirah mengeratkan pelukan. Dia tahu anaknya itu ingin berjalan-jalan. Tapi melihatkan tempat yang agak sempit dan penuh dengan barang dia jadi bimbang. Khuatir jika anaknya itu merosakkan barang-barang yang ada disitu. Tadi pun hampir sahaja vas bunga dihempasnya. Untung dia cepat menangkap vas tersebut. Kalau tidak tak pasal-pasal kena bayar.

“Tak boleh sayang. Ni tengok ibu ada ni. Let play ya, sayang?” Amirah memujuk anaknya. Papan tulis yang dikhaskan untuk kanak-kanak ditunjukkan kepada Nasuha. Lorekan-lorekan kecil dibuat di atas papan tulis lalu penarik di bawah papan tulis itu ditarik ke kanan. Menyebabkan tulisan pada papan tulis itu hilang. Sengaja di berbuat begitu untuk menarik minat anaknya itu. Untung juga pemilik butik ini punya anak kecil. Segala mainan yang ditinggalkan anaknya boleh juga dimanfaatkan untuk memujuk anaknya itu.

“Ma..mau..” Nasuha menggelengkan kepala. Diikuti dengan tolakan lembut di dada ibunya. Menandakan dia tidak termakan langsung dengan pujukan ibunya itu. Dia tetap mahu berjalan-jalan.

“Sayang janganlah macam ni. Tadi Suha dah hampir nak pecahkan vas bunga tu. Nanti auntie butik ni marah. Suha nak auntie marah Suha?”

“Kenapa tu?” Tanya Razif yang telah kembali dari bilik persalinan. Marissa masih di dalam. Maklum sajalah, perempuan!

“Dia nak berjalan-jalan,” beritahu Amirah.

“So, lepaskanlah dia!”

“I risaulah. Dekat sini banyak sangat barangan kaca. Tadi pun nasib baik I sempat sambar vas bunga kat tangan dia. Kalau tidak melayang duit I macam tu saja.”

Razif turut meliarkan pandangannya ke sekeliling. Benar juga apa yang dikatakan Amirah itu. Kasihan juga dia melihat Amirah yang terkial-kial memujuk anaknya. Sepatutnya di saat seperti ini suami ada di sisi sama-sama melayan kerenah anak. Tapi Amirah sendirian. Kadang-kadang dia terfikir betapa ceteknya akal suami Amirah kerana sanggup berpaling kasih dari isteri secantik wanita disebelahnya ini. Bukan sahaja cantik malah semua kriteria yang dikehendaki lelaki terhadap seorang wanita yang bergelar isteri ada pada Amirah. Dia juga hampir terbuai dengan kecantikan itu saat pertama kali diperkenalkan oleh tunangnya. Tapi dia bukanlah jenis lelaki yang cepat lupa diri. Sekali dia jatuh cinta akan selamanya cinta itu kekal dalam diri. Cintanya pada Marissa tidak berbelah bahagi.

“Biar I yang cuba pujuk dia,” cadang Razif sambil menyuakan tangan kepada Nasuha.

“Suha nak jalan-jalan ya? Mari uncle bawa Suha jalan-jalan,” pujuk Razif. Cepat sahaja anaknya itu menghulurkan tangan. Nasuha memang mudah mesra dengan sesiapa sahaja. Razif terus membawa anaknya itu keluar butik. Senang dia melihat cara tunangan Marissa melayan anaknya itu. Ada tokoh menjadi bapa mithali. Beruntung benar temannya.

“Eh, Razif dengan Nasuha mana?” Marissa sudah pun duduk disebelahnya. Matanya meliar mencari tunangannya dan Nasuha.

“Razif bawa Suha jalan-jalan kat keluar. Suha tu bosanlah tu. Asyik merengek saja dari tadi,” beritahu Amirah. “Patutlah tunang kau tu tak sabar nak kahwin. Aku tengok cara dia layan Suha dah macam expert jea. Beruntung kau Rissa.”

Marissa tersenyum senang mendengar pujian temannya. “Sebab tu aku pilih dia,” katanya pendek.

“Aku doakan kebahagiaan kau. Jangan jadi macam aku. Sakit Rissa bila perlu berbahagi kasih,” nasihat Amirah. Dia meletakkan tangannya di atas tangan Marissa.

Marissa berpaling merenung temannya. Pilu hatinya bila dinasihati begitu. Dia sedar akan penderitaan yang dilalui Amirah. kenapalah Hakim tega menyakiti isterinya sebegitu sekali? Tidakkah hati punya belas pada mereka berdua?

Namun dia amat berharap temannya itu akan kembali berbahagia seperti dahulu. Hakim sudah mula mengingati isterinya ini. Sudah pandai menagih kemaafan dan kasih sayang yang diabaikan suatu masa dahulu. Mungkin lelaki itu sudah sedar akan kesilapannya. Cuma dia harus mengakui jalan Hakim tidak begitu mudah kali ini. Temannya ini telah lama bersedia dengan tembok pertahanan yang dia kira agak tebal. Entah bilalah mereka akan bersama semula? Tapi yang pasti selepas tiada apa-apa ikatan antara Hakim dengan Sofiana! Dia juga fikir tiada guna Amirah bertolak-ansur dengan perempuan yang tidak langsung berusaha menghormati hak orang lain. Hanya akan menambahkan deritanya sahaja.

“Thanks Mira. Kaulah sahabat aku dunia akhirat. Aku pun akan selalu doakan kebahagiaan kau. Kau sabar, ya? Aku yakin suatu hari nanti kebahagiaan kau akan datang. Kalau bukan dengan Hakim pun, tentu akan ada lelaki yang baik sedang menanti kau diluar sana.”

Amirah hanya tersenyum hambar. Adakah lagi kebahagiaan untuk dirinya? Berpeluangkah dia merasai nikmat kasih sayang daripada seorang suami lagi? Dia sendiri tidak pasti. Yang dia pasti kebahagiaan Nasuha adalah kebahagiaannya. Jika Nasuha gembira dia akan tumpang gembira. Untuk anaknya dia rela lakukan apa sahaja.

“Rissa. Boleh kita berbincang sekejap?” Kak Balqis serta pembantunya tiba-tiba datang menyertai mereka di ruangan santai itu. Perkara yang ingin dibincangkan sudah tentu berkenaan majlis perkahwinannya.

“Yeah, sure.” Balas Marissa. “Kejap ya?” Sempat lagi dia meminta izin daripada temannya. Amirah hanya menganggukkan kepala. Dalam masa yang sama turut memberikan perhatian kepada perbincangan itu. Sesekali Amirah turut memberikan pendapat pada perkara yang dirasakan perlu.

Telefon bimbit yang tiba-tiba berdering sedikit menganggu perbincangan mereka. Amirah menyelongkar tas tangan untuk mencari telefon itu. Nama yang terpapar di skrin membuatkan dia bergerak menjauhi temannya itu. Dia mengeluh perlahan. Untuk apa panggilan itu.

“Hello.” Dengan berat hati dia menjawab.

“Assalamualaikum sayang,” sapa Hakim.

“Waalaikumussalam,” balas Amirah malas. “Ada apa call saya ni?” Suaranya mendatar tanpa menunjukkan sebarang perasaan.

“Abang ada kat depan rumah Mira ni. Macam tak ada orang saja. Tapi kereta Mira ada. Mira dekat mana sekarang?”

Amirah mengerutkan dahi. Pelik! Kenapa Hakim berada di depan rumahnya? Petang-petang begini? Bukankah lelaki itu sudah melawat dirinya dan Nasuha semalam?

“Buat apa datang rumah Mira? Kan dah datang semalam?”

“Abang rindukan Mira dan anak kita. Tak puas main dengan Suha semalam. Sebab tu abang datang lagi.”

Amirah melepaskan keluhan berat. Lagi-lagi itulah alasannya. Rindu? Boleh percayakah?

“Tapi kan abang kata abang nak melawat Suha seminggu sekali saja?”

“Bila masa pula awak kata nak melawat Suha seminggu sekali? Abang Cuma kata nak melawat Suha setiap hujung minggu. Tak kisahlah berapa kali pun.”

Amirah mengetap bibir. Ada saja alasannya!

“Mira tak ada dekat rumah.”

“Mira dekat mana sayang? Abang pergi dekat sana ya?”

“Tak payah. Abang baliklah. Mira mungkin lambat. Mira ada kerja dekat luar.”

“Anak kita Mira bawa sama ke?”

“Emm..” Amirah sudah malas menjawab.

“Kalau macam tu abang ke sanalah. Mira kan ada kerja? Biar abang saja yang jagakan Suha. Nanti dia ganggu Mira.” Hakim memberikan cadangan.

“Kan Mira cakap tak payah? Mira boleh uruskan Suha sendiri. Selama ni pun Mira yang besarkan dia sendiri,” tempelaknya.

Kedengaran keluhan berat dilepaskan Hakim. “Sayang janganlah macam ni. Abang tahu Mira boleh besarkan Suha sendiri. Tapi abangkan abahnya? Abang pun berhak ke atas Suha.”

“Mira, I rasa Suha nak susu kot. Dari tadi asyik sebut syu, syu je!”

Razif tiba-tiba datang meyapa. Nasuha sudah menangis di dalam dukungannya. Pantas tubuh kecil itu disambutnya. Dipujuk anak itu supaya berhenti menangis.

“Syu...syu..” Pinta Suha lagi.

“Anak ibu nak syu..syu ya? Zif tolong ambil kan botol susu dalam beg tu kejap.”

Razif pantas menuruti permintaan Amirah. Sebaik sahaja mendapat susu, anak itu terus menyusu dengan rakus. Tangisannya berhenti begitu sahaja.

“Dah lapar sangat agaknya Suha ni.” Razif mencubit geram pipi tembam Nasuha.

“Thanks Zif,” ucap Amirah. Berterima kasih kepada lelaki itu kerana sudi melayan kerenah anaknya.

“Alah, tak ada hallah.” Kemudian dia menyertai Marissa di ruangan santai. Amirah mencari kerusi lalu melabuhkan punggungnya di situ. Tubuh Nasuha disandarkan ke tubuhnya. Memberikan keselesaan buat anaknya menyusu. Punggung anaknya ditepuk perlahan.

Telefon bimbit yang berbunyi nyaring mengingatkan Amirah pada perbualan antara dirinya dan Hakim yang tergendala sebentar tadi. Mungkin Hakim telah menamatkan panggilan dan menelefon semula.

“Hello.”

“Mira dekat mana ni?” Kedengaran suara Hakim sedikit tegas. Tiada lagi ucapan lembutnya.

“Mira dekat luar.”

“Dekat luar tu dekat mana?”

“Buat apa abang nak tahu?”

“Abang tanya Mira dekat mana sekarang ni?” Hakim mengulangi pertanyaan sambil menahan geram.

“Dekat butik Rins Suzana, Taman Permata.”

“Dengan siapa?” Tanya Hakim lagi. Masih dalam nada tegas.

“Dengan Suhalah!”

“Mira jangan nak menipu abang. Abang dengar suara lelaki tadi? Siapa?!”

“Abang ni kenapa? Nak soal Mira macam polis pencen ni kenapa? Suka hatilah Mira nak keluar dengan siapa pun!”

“Mira jangan lupa. Mira tu masih isteri abang yang sah!” Tekan Hakim. Lelaki itu nampaknya sudah dilanda perasaan cemburu. Razif tunangan Marissa disangka temannya saat ini.

“Mira tak pernah lupa bang. Abang tu yang lupa!” Balas Amirah juga dalam nada tegas.

“Apa maksud Mira?”

“Yelah. Kalau abang ingat abang tu masih suami Mira, abang takkan kahwin dengan Sofiana!”

Hakim terdiam seketika. “Abang..abang..”

Lelaki itu sudah kehilangan kata-kata. Membuatkan Amirah tersenyum mengejek. Senang hatinya dalam mematahkan kata-kata Hakim. “Sudahlah. Asssalamualaikum.”

Talian terus dimatikan. Telefon bimbitnya turut dimatikan.

10 ulasan:

  1. Salam Ida,
    cpt smbg cite ni ye...bestlh Ida, jgnlh ambil masa lama sgt nk smbg kerna jln cite ni tgh best,hrp biar Mira tabah mengharungi hidupny yg penuh derita kerna dimadukn dn suami yg disygi pula tlh siakn dia. jika dia x balik pada Hakim gntilh hero yg penyayang dn romantik utk Mira agr dpt pula dia merasa bahgia dicintai dn dikasihi. dn biarlh Hakim rasa meyesal x sdh sekiranya Mira bertemu dgn jejaka lain..huhuhu pdn muka Hakim x menghargai intan didpn mata.

    BalasPadam
  2. go-go...next entry.
    Nak Mira n Hakim jgk. Biar Sofiana berundur.
    Sll ja ceta bila suami ada org ln 1st wife kn berundur, apa kata ceta awk tbalik ckit. Tunjuk kat Sofiana apa erti bahagaia sebenar. Setakat pura-pura dan dengki ngan Mira dgn cara bt Hakim kahwin ngan dia bukan mnunjukkan Hakim msh cinta kat dia. Truly love Hakim is Mira not Sofiana. Cuma Hakim kilaf ttipu oleh bayangan silam.

    BalasPadam
  3. nk mira ngan faris....mcm best jew,,,ngan hakim xbest la...bru menarik cite bila mira ngan fariz...

    BalasPadam
  4. suke part yang last tuh..macam batu jatuh atas kepala si hakim tuh..haha

    BalasPadam
  5. quiet interesting...

    BalasPadam
  6. kenpa lambat smbg ni hr2 buka x ada pun.....geramlah mcm ni....

    BalasPadam
  7. Bila nak smbung? Dh terlalu lama tunggu smbungannya..

    BalasPadam
  8. sambungan ceta ni ada lg kan??? we are waiting... Mira & Hakim... Love forever...

    BalasPadam
    Balasan
    1. In Sha Allah bersambung di versi cetak. Minta maaf ambil masa yang lama.

      Padam

Hi kawan2..Selepas baca jangan lupa tinggalkan komen tau..wajib!!! hehee..sebabnya Ida suka baca komen kawan2..Nak tau jugak best ke tidak setiap post Ida ni..komen tau!!