Khamis, 28 Mei 2009

Antara Benci dan Rindu 26

Setelah empat hari bercuti, hari ini aku akan kembali bertugas. Kedatanganku ke kelas disambut dengan ucapan 'Selamat Pengantin Baru' daripada pelajar-pelajarku. Riuh-rendah kelas itu jadinya. Kerana takut mengganggu pelajar-pelajar di kelas sebelah cepat-cepat aku menyuruh mereka berhenti daripada membuat bising.

"So, sekarang kena panggil Puan Ifa la ni?" tanya Malik. Aku hanya tersenyum mendengar pertanyaannya itu.

"Puan, sampai hati tak jemput kami?" Ridzuan pula membuka mulut.

"Saya buat majlis kecik aje wan. Kalau jemput ramai-ramai nanti, bukan majlis kecil-kecilan namanya."

"Kenapa buat majlis kecik Puan. Sepatutnya bila kahwin buat la majlis besar-besaran," celah seorang pelajar wanita pula. Aku mengecam wajahnya tapi namanya aku tidak tahu. Maklumlah, pelajarku ramai. Tak mungkin aku mampu mengingati semuanya.

"Buat kecil-kecil sudahlah. Buat besar-besar membazir je. Yang penting akad nikah tu," balasku pula.

"So, Puan memang tak nak buat majlis persandingan la?"

"Tak tahulah lagi. Jangan risau kalau saya buat majlis persandingan nanti saya jemput kamu semua. Ok?"

"Ok!" jawab pelajar-pelajarku. Aku terpaksa berkata begitu untuk mengelakkan mereka terus bertanya tentang majlis perkahwinanku. Sedangkan aku sudah pasti tidak akan ada lagi majlis perkahwinanku selepas ini. Cukuplah sekadar majlis kecil-kecilan.

"Nama suami Puan sape? Kami dengar anak orang kaya. Betul ke?"

Aku mengerutkan dahi. Dari mana pula mereka tahu akan hal ini. Adakah rakan-rakan pensyarahku telah menceritakan kepada mereka.

"Ok guys, I think enough about that. We'll gonna continue our lesson."

"Alah..." Kedengaran pelajar-pelajarku mengeluh. Mungkin kecewa kerana aku tidak melayan persoalan mereka itu. Malas aku hendak membicarakan tentang itu. Hanya membuang masa. Sedangkan sepatutnya masa yang diperuntukkan untuk mengajar digunakan sepenuhnya. Bukan dengan membicarakan perkara-perkara yang tiada kena mengena dengan pelajaran.

Walaupun kecewa mereka tetap memberikan sepenuh perhatian kepada perbincangan kami. Seperti biasa Malik dan Ridzuan adalah pelajar-pelajar yang paling menonjol. Pembelajaran hari ini adalah lebih kepada mengulang kaji pelajaran yang lepas-lepas. Syukur Alhamdulillah kerana aku sudah berjaya menghabiskan sukatan pelajaran yang telah ditetapkan. Jadi masa yang masih berbaki akan aku gunakan sebaik mungkin demi meningkatkan pemahaman pelajar-pelajarku.

"Any questions?"

Sedar tidak sedar hampir dua jam aku mengajar. Terasa cepat benar masa yang berlalu.

"Are you ready for your final exam?" tanyaku lagi apabila mereka hanya mendiamkan diri. Bermakna tiada soalan-soalan yang mahu ditanyakan kepadaku.

"No!" jawab pelajarku serentak. Aku tersenyum mendengar jawapan mereka. Jawapan yang sudah aku agak sebenarnya.

"Oh dear, you're not suppose to said that. We are already in the end of October. All of you should have enough preparation start from now."

"But Madam, there are lot of assignment to be done. I still have two assignment to be submitted on 31th," kata seorang pelajar wanita berbangsa Cina yang duduk di barisan hadapan sekali. Itu adalah antara alasan-alasan yang kerap kali diberikan oleh mereka jika ditanya mengapa mereka tidak sempat mengulangkaji pelajaran.

"I know. But I'm quite sure that your lecturers for other subject have already given you the assignment early of this semester, right? Why don't you complete your task earlier? So, now you can see how unfortunate you are?"

Pelajar-pelajarku hanya menundukkan kepala. Mungkin menyedari kesilapan mereka. Tapi bila diingatkan, aku juga seperti mereka dahulu. Gemar mengulangkaji pelajaran pada saat-saat akhir. Jadi, teguran yang aku berikan adalah untuk mengingatkan mereka supaya jangan melakukan kesilapan seperti yang aku lakukan suatu ketika dahulu. Ia amat merugikan!

"Alright, nevermind! Actually, today will gonna be our last class for this semester. So, I hope that your expectation from me by attend this class already fulfilled. And I hope my teaching during the whole semester will be useful for your final soon. If you have any problem due to this subject you are invited to come to see me in my room. I will be around during study week. Okay?"

"Madam, can we call you if we have any problems?"

"Yeah, sure! But before ten, okay?"

"Okay!"

"Have any tips, Madam?" Tanya seorang pelajar lelaki sambil tersengih. Itulah yang membezakan pelajar universiti dengan pelajar-pelajar lain. Semuanya mengharapkan tips dari pensyarah sebagai persediaan bagi menghadapi peperiksaan. Tentulah terasa malas mahu mengulangkaji pelajaran di saat-saat akhir ini. Jadi, cara yang paling mudah ialah dengan meminta tips.

"Yeah, of course!" Ujarku, juga tersengih. Pelajar-pelajarku kelihatan gembira sekali. Masing-masing sudah bersedia dengan pen dan kertas.

"Please make revision for all topics. That is effective tips, right?"

"Alaaa…" Mereka sudah mengeluh. Ada juga yang ketawa kerana sudah terasa dikenakan oleh aku. Dan aku pula sudah ketawa besar melihat reaksi mereka itu. Tetapi hanya di dalam hati. Takkanlah aku hendak ketawa lepas. Hilang kredibiliti aku sebagai seorang pensyarah.

"If nothing else, class dismiss then!"

Dari jauh aku sudah nampak Husni dan Daniel sedang berbual-bual berhadapan dengan bilik Daniel. Aku serba-salah hendak maju atau tidak. Untuk ke bilik, aku perlu juga melintasi mereka kerana bilik aku bersebelahan dengan bilik Daniel.

Namun apabila Husni sudah melambaikan tangannya padaku, terpaksa juga aku meneruskan langkah. Bimbang jika temanku itu dapat mengesan sesuatu antara aku dan lelaki itu.

"Tak ada kelas ke?" tanya aku kepada Husna. Sekadar berbasa-basi.

"Petang nanti pukul 2," jawabnya. "Kau baru lepas mengajar ke?" tanyanya pula sambil melihat buku-buku dan beg laptop yang digantung di bahuku.

"A'ah. Dah last kelas dah hari ni."

"Wah, cepatnya kau habiskan silibus! Aku baru terkial-kial nak mengajar last topic."

"Habiskan awal bolehlah kasi student lebih masa nak buat revision."

"Betul jugak tuh. Hah, kau amacam Daniel? Dah habis silibus ke?" Husni mengalihkan persoalan kepada Daniel pula. Lelaki itu hanya diam sejak aku sampai tadi. Tetapi aku perasan matanya tidak lepas dari wajahku. Walaupun rimas, aku hanya berlagak biasa. Setakat ini tiada seorang pun rakan pensyarah yang tahu bahawa Daniel adalah bekas kekasihku.

"Aku awal-awal lagi dah habis!" jawab Daniel sambil matanya masih merenungku.

"Wah, lagi cepat! Aku je yang ketinggalan ni. Tapi kan orang lelaki memang macam tu Ifa. Buat kerja nak cepat aje."

"Habis ke tak habis, kewajipan kita sebagai pensyarah untuk membantu pelajar di luar kelas tetap ada," jawab Daniel. Mungkin sedikit berdesing telinga kerana kaumnya disindir begitu.

"Ada orang terasa la Ifa."

Aku hanya tersenyum mendengar kata-kata Husni itu. sememangnya Husni gemar berbalah dengan Daniel. Ada saja mahu dibahaskan.

"Eh Ifa, lupa pulak kawan aku ni baru kahwin! So, how's life so far?"

Aku sedikit gusar apabila hal perkahwinan aku tiba-tiba disebutkan. Sempat aku menjeling wajah tegang Daniel apabila isu itu dibukakan. Terpancar rasa tidak senang di wajah itu. Sememangnya aku rasa bersalah kerana terpaksa mengecewakan Daniel sekali lagi. Tapi aku juga tidak sanggup melukakan perasaan tunangnya, Masyitah. Aku wanita! Dan semestinya aku faham perasaan seorang wanita.

"Ok saja. Macam biasa saja," jawabku, ringkas. Tidak mahu mengecewakan perasaan lelaki itu lagi dengan ungkapan-ungkapan bahagiaku pula.

"Ish, takkanlah macam biasa saja. Aku dengar kau kahwin dengan anak orang kaya."

Cukuplah Husni. Jangan bertanya lagi! Hatiku berbisik.

"Life aku macam biasa saja. Macam orang lain jugak. Takde bezanya kahwin dengan anak orang kaya atau tidak."

"Yeke tu. Aku tak percayalah. Mesti kau pa..."

Tiba-tiba telefon bimbit Husni berbunyi. Dalam diam aku menarik nafas lega.

"Hello. Ye saya. Dr nak jumpa saya? Kat mana tu? Okay, okay! Saya datang sekarang!"

Aku dan Daniel hanya memerhati tingkah laku Husni yang seperti menerima panggilan penting.

"I got to go. Dekan nak jumpa dengan akulah. Bye."

"Bye."

Tinggallah aku dan Daniel di situ. Aku tidak tahu hendak berbual apa dengannya. Masing-masing hanya mampu memandang sesama sendiri. Dari pandangan Daniel, aku yakin dia ingin mengatakan sesuatu. Tapi bibir lelaki itu langsung tidak bergerak untuk satu tempoh yang agak lama. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk meninggalkan tenpat itu. Apa pula kata rakan-rakan sekiranya terlihat keadaan kami begini. Sedangkan aku sudah berkahwin dan dia sudah bertunang. Walaupun ramai teman-temanku agak maklum akan keakraban hubungan kami, tapi itu tidak bermakna tidak akan timbul fitnah kepada kami berdua di kemudian hari.

"Nanti dulu Ifa."

Aku mematikan langkah.

"Ada apa Daniel?"

Lelaki itu berjalan mendapatkan aku. "You bahagia?"

Soalan apakah ini? Namun begitu aku tetap menganggukkan kepala.

"You tipu kan? I tahu you bencikan Rizal!"

"Daniel, kalau I benci dengan dia, I takkan kahwin dengan dia!"

"Jadi you nak cakap, perasaan benci you tu dah hilang, macam tu? Mudahnya! You dah lupa ke apa yang dia buat pada you dulu?"

Daniel sudah naik angin. Aku sudah mengagak yang perkara ini akan berlaku tadi. Kenapalah Daniel tidak mahu menerima takdir yang telah ditentukan Ilahi. Jodoh aku bukan dengan dia.

"I dah lupakan semuanya. Dia pun sudah berubah," kataku. Walaupun aku tidak pasti dengan apa yang aku katakan, terpaksa juga aku meluahkannya.

"I tak percaya. I kenal you. Tak mungkin you dapat maafkan dia macam tu saja!"

"Terpulanglah you nak percaya atau pun tidak. I pergi dulu."

Malas aku mahu bertekak dengan Daniel hanya kerana Yusrizal. Tiada gunanya. Lelaki itu adalah suamiku sekarang. Tiada apa yang dapat mengubahnya. Lagipun beg laptop yang kusandang terasa berat sekali. Bahuku juga sudah senget menanggung bebannya.

"You dah lukakan hati I untuk kali kedua Ifa," rintihnya, sayu. Aku memandang wajah itu. Terasa air mataku berlinang. Aku mengaku, aku telah melukakan perasaanya. Lelaki ini terlalu baik sekali denganku. Tidak terhitung budi yang dilimpahnya buat aku. Tapi aku juga manusia biasa yang sudah ditakdirkan jodohku masih kuat dengan bekas suamiku. Apa kuasaku untuk menentang ketentuan Ilahi?

"Maafkan I Daniel. Maafkan I. Lupakanlah I. Bina hidup baru dengan Masyitah. Dia gadis yang baik. I yakin you akan bahagia dengan dia."

"Tak. I takkan bahagia kalau isteri I bukan you. I hanya inginkan you sebagai ratu hati I. Ibu kepada anak-anak I."

"Istigfar Daniel. You tak boleh cakap macam tu. I isteri orang!"

"Kenapa Ifa? Kenapa nasib I macam ni? Kenapa?"

"Menyintai bukan beerti memiliki, Daniel. You kena faham. Cubalah you beri peluang pada orang yang benar-benar menyintai you. Pasti you akan bahagia. I pergi dulu."

Aku melangkah meninggalkan Daniel di situ. Ingin sekali aku mententeramkan perasaanya saat ini. Tapi aku tidak mampu kerana aku isteri orang. Aku juga tidak mahu terus-terusan memberikan harapan padanya. Perasaan bersalah dalam diriku pula semakin mencengkam sehingga memaksa air mataku menitis ke bumi. Maafkan I, Daniel!

p/s: ini dia bab 26..

pada pembaca yang inginkan konflik..

jgn risau konflik pasti ada..

kalau tidak bukan novel namanya..

nantikan kemunculan Anne semula..

heheheee

12 ulasan:

  1. ala daniel nii
    sudah2 la ifa tu bini org ;)

    BalasPadam
  2. aduiyai daniel....kesian aq tengok ko ni...
    cuba la terima hakikat yg ifa tu bukan jodoh ko...

    msti n3 nti bila ifa dah smpai umah suami dia dh ade dok tggu dye...hehe..

    BalasPadam
  3. hrp2 la nti daniel kawen ngan masyitah n bahagia...

    BalasPadam
  4. hohoho..sean lak tgk daniel..kecewa wat kali yg k2..tp en daniel kne paham..jodoh tu kn ketentuan Allah..manusia hanya merancang..tp Allah yg menentu kan segala2nye..Allah sbaik2 perancang..heehhe...masyitah pon ok gak per..

    -cheesecake-

    BalasPadam
  5. hey ida i always ikut blog u... by da way i did a new blog with a new story... rerajin singgah lah then drop down komen... again gud luck..

    BalasPadam
  6. bagusnya hari2 ada n3 baru, tak sabar nak baca episode seterusnya

    BalasPadam
  7. daniel2..
    huhu..suda2 la tuh..
    even awk teluka..
    try la ubati luke awk tuh..
    ifa da jd milik orang..
    beware of dat title..
    kang xpasal2 rizal msok cmpur..
    havoc 1 u..
    huhu..
    smbung2..

    BalasPadam
  8. best lah, cepat update jadi tak der lah tertunggu-tnggu.

    BalasPadam
  9. Ida!!!

    Suka sgt2 baca antara benci & rindu...
    keep it up!!!

    cepat2 la post new n3 k...

    BalasPadam
  10. jgnla cenggini daniel..

    BalasPadam
  11. hi ida.juz drop by to say that i like this story!!
    rajin2 update ye..
    n klw free ley siggh kat umah bruk sy pula..
    all d best!!

    BalasPadam
  12. cepat sambung suka sangat citer ni...

    BalasPadam

Hi kawan2..Selepas baca jangan lupa tinggalkan komen tau..wajib!!! hehee..sebabnya Ida suka baca komen kawan2..Nak tau jugak best ke tidak setiap post Ida ni..komen tau!!