Rabu, 1 April 2009

Antara Benci dan Rindu 14

Aku mengetuk-ngetuk meja sambil melihat jauh ke luar melalui cermin kaca sebuah retoran yang dipilih Yusrizal sebagai tempat kami untuk menjamu selera tengahari itu. Ibu, abah dan Yusrizal sibuk memilih makanan yang pelbagai. Sedangkan aku pula menjadi penunggu setia di sini. Aku tidak berniat untuk makan. Seleraku sudah hilang! Kukira hendak menelan dua butir nasi pun sudah tidak mampu. Aku hanya meminta abah membelikan aku minuman sahaja untuk alas perutku tengahari ini. Apa lagi kalau bukan teh ais kegemaranku.

Pada mulanya hairan juga orang tuaku kerana aku menolak untuk makan. Puas dipujuk mereka. Tidak ketinggalan juga Yusrizal. Katanya, takut perutku masuk angin. Penyibuk! Biarlah perut aku nak masuk angin, bukan perut dia. Yang sibuk sangat kenapa? Sifat degilku bukan mudah untuk dilenturkan. Apatah lagi jika melibatkan bekas suamiku itu, lagilah menjadi keras kepalaku. Aku tetap berkeras tidak mahu makan. Aku memberikan alasan yang aku kenyang. Mungkin ibu dan abah malas mahu memujuk lagi, lalu mereka terus berlalu untuk mengambil makanan.

“Hai, termenung jauh nampak!”

Aku mencebikkan bibir. Walaupun mataku masih menghala keluar tapi aku sudah tahu gerangan empunya suara itu. Makin menyampah aku dibuatnya.

“Ni, air yang Ifa pesan.” Yusrizal menghulurkan bekas berisi minuman kepadaku. Tanpa memandang wajahnya, aku terus mencapai gelas itu dan menghirup airnya. Tidak aku peduli pada mata nakal Yusrizal yang memerhati tingkah-lakuku. Yang aku tahu tekakku harus dibasahkan. Aku memang dahaga saat itu.

Selepas separuh gelas teh ais aku hirup barulah aku melepaskan straw dari bibirku. Lega rasanya. Terasa sejuk sikit badanku ini. Barulah senang hati. Namun kesenangan itu sedikit terganggu apabila terperasankan mata Yurizal yang masih tidak sedikit pun beralih dari wajahku ini.

“Kenapa pandang saya macam tu?” tanyaku, tidak puas hati. Lain macam saja cara lelaki ini pandang aku. Tiba-tiba otakku berfikir kemungkinan Yusrizal telah mengenakanku. Jangan-jangan dia dah letak ubat tidur kat dalam air ni? Tak pun dia dah pukau aku dengan air ni? Lagipun aku bukan meminta dia yang membelikan air ini, tapi abah. Kenapa dia pula yang membawakan minuman untuk aku. Mana abah? Aku pun satu, terus saja minum tanpa berfikir panjang. Kalau betullah dia dah letakkan something kat dalam air ni, maknanya aku sudah terlambat untuk mengelak.

“Mengutuk abanglah tu.” Yusrizal berserkap-jarang. Tapi nampaknya serkap jarang lelaki itu mengena pula.

“Yang awak pandang saya macam tu kenapa? Jangan-jangan awak dah masukkan ubat tidur kat dalam air ni. Tu yang awak pandang saya macam tu, tak tengok ubat tu berkesan ke tak, kan?”

Kata-kataku disambut oleh hilaian ketawa Yusrizal. Tapi masih lagi dalam volum yang kurasakan agak slow.

“Sampai macam tu sekali prasangka Ifa terhadap abang? Sayang, takdenyer abang nak buat benda-benda tak berfaedah tu. Buang masa aje.”

“Habis mana abah? Kan saya minta abah yang belikan, bukan awak!”

“Abah yang minta abang bawakan dekat Ifa,” terangnya.

“Yelah, mana abah? Takkan lama sangat pilih makanan?” tanyaku sambil mataku melilau mencari abah dan ibu. Tapi tidak pula aku nampak kelibat mereka berdua. Kemana mereka pergi?

“Abah dan ibu makan dah nak habis pun,” ujarnya sambil memuncungkan bibir ke arah meja makan yang terletak di sudut belakang restoran itu. Aku pantas mengalihkan pandangan. Alangkah terkejutnya aku apabila mataku menangkap kelibat mereka. Benar kata Yusrizal. Abah dan ibu sudah hampir selesai makan. Maknanya mereka memang sengaja membiarkan aku di sini bersama lelaki ini. Tiba-tiba saja aku merasakan ada gunung berapi yang bakal meletus. Sampai hati abah dan ibu buat macam ni. Kalau aku tahu lebih awal ini yang bakal mereka lakukan sudah tentu aku pulang dulu. Menyakitkan hati saja. Boleh juga merasa hidangan yang bakal aku masak sendiri. Ini tidak, terpaksa melangut mengadap muka mamat selenge ni. Hilang selera aku! Omel aku sendirian.

“Dah tak payah nak buat muka macam tu. Tak baik tahu marahkan orang tua,” tegur Yusrizal. Eleh, nak tunjuk baik konon! Tapi bila difikirkan ada benarnya juga. Berdosanya aku kerana marahkan ibu dan abah. Dengan jelas pulak tuh, aku tunjukkan kemarahanku. Malu pula aku dengan Yusrizal.

“Saya nak baliklah,” beritahuku dan terus mencapai handphone dan dompet kecilku.

Yusrizal yang baru menjamah makanan terkejut. “Eh, takkan dah nak balik. Abang makan pun tak habis lagi. Nanti ibu nak balik dengan sape?” tanyanya dengan suara yang agak cemas.

“Ada saya peduli awak dah habis makan ke belum? Pasal ibu awak tak payah nak risaukan. Abah boleh hantarkan. Tak pun apa kata awak buat amal jariah sikit. Tolong hantarkan ibu balik ek,” kataku selamba dan berura-ura hendak bangun. Tapi nampaknya Yurizal lebih pantas. Tanganku digengamnya kuat. Tanda tidak membenarkan aku berganjak dari tempat dudukku itu.

“Eh, apa pegang-pegang ni? Lepaslah!” marahku sambil cuba melepaskan genggaman tangan kasar itu.

“Abang akan lepaskan, tapi sebelum tu sayang kena janji yang sayang akan temankan abang makan,” ugutnya. Aku mengetapkan bibir tanda tidak puas hati. Ah, lelaki ini penuh dengan ugutan.

Aku masih cuba melepaskan genggaman tangannya. Tidakku peduli kepada ugutannya itu kerna aku yakin jika aku berusaha pasti akan berjaya, ahaks. Boleh pakai ke pepatah saat macam ni? Ah, lantaklah. Yang penting tanganku harus dilepaskan.

“Ish, lepaslah. Sakit tahu tak? Tangan dahlah macam gorila!”

Sempat lagi aku mengutuk tangannya itu. Yusrizal melepaskan tawanya apabila mendengar kata-kataku itu. Kuat pulak tuh. Merona wajahku apabila pengunjung-pengunjung restoran yang duduk berdekatan dengan kami mula hilang minat terhadap makanan mereka kerana mungkin merasakan apa yang berlaku di depan mata mereka saat ini lebih menarik.

“Eh, awak tak malu ke? Semua orang dah tengoklah!”

“Biarlah orang tengok. Abang peduli apa. Kalau Ifa tetap berdegil, abang tak kisah kalau kita perlu begini sampai esok pagi!” ugutnya lagi.

Tak boleh jadi ni. Sudah penat aku mencuba tetapi masih tidak menampakkan hasil. Lenganku sudah berbirat dikerjakan dek manusia bertangan gorila ni. Peminat-peminatku drama sebabak yang aku persembahkan dengan Yurizal saat ini semakin bertambah. Malu tak usah dicakap. Kalaulah ada studentku di sini memang kes naya. Heboh satu UUM nanti, ‘pensyarah fakulti perakaunan main tarik tangan dengan lelaki’! Abah, ibu tolong Ifa! Mataku pantas mencari ibu dan abah. Pandangan penuh mengharap aku lemparkan buat mereka. Berharap mereka sudi menghentikan perbuatan tak berakal Yusrizal ini.

Dari jauh dapat kulihat riak kerisauan di wajah ibu. Mungkin takut sekiranya Yusrizal melakukan perkara-perkara yang tidak baik terhadapku. Tahu pun risau! Tapi tinggalkan aku berdua dengan lelaki sewel ni. Aku alih pandangan buat abah pula. Abah tersenyum melihatku. Ahh, abah! Waktu gawat macam ni pun boleh senyum lagi. Tapi senyuman abah disusuli dengan anggukan pula. Apa erti anggukan itu? Aku kurang mengerti. Abah seakan memahami kerutan di dahiku ini. Lalu abah memberikan isyarat mulut dan tangan terhadapku. Barulah aku mengerti. Rupanya abah mahu aku duduk semula. Ah, tidak! Aku takkan ikut kehendak lelaki ini. Tapi kalau aku tak turutkan aku juga yang bakal malu. Makin ramai pula peminatku nanti. Alamak, tak boleh jadi ni! Pengurus restoran pun dah menjeling semacam ni. Malunya!

Lalu tanpa berfikir panjang aku kembali duduk di hadapan Yusrizal. Lelaki itu lantas tersenyum senang. Mungkin merasakan kemenangan di pihaknya. Aku menjeling tajam. Tak apa, hari ni hari kau. Hari aku belum sampai lagi. Sampai hari aku nanti tahulah nasib kau wahai manusia bertangan gorila! Cemuhku di dalam hati.

“Hello, saya dah duduk kan? So, boleh tak lepaskan tangan saya ni?”

“Ok,” ujar lelaki itu. Masih tersenyum. Langsung tiada riak bersalah diwajahnya kerana telah memalukan aku. Ahh, dasar lelaki muka tembok! “Rasa macam tak nak lepas. Seronok pulak!”

Aku menjegilkan mata. Dia tertawa kelucuan dengan tingkahlakuku itu. Kemudian dia kembali menjamah makanannya.

Aduh, sakitnya tanganku ini. Merahnya! Berbirat pulak tuh! Alamak, berapa hari nak hilang ni? Sakitnya hati. Kalau ikutkan hati mahu aku cekik saja lelaki ini biar mati. Kecik-kecik tak nak mampus. Dah besar menyusahkan orang.

“Nape? Sakit ke?” Yusrizal bertanya tiba-tiba. Mungkin dia perasan riak wajahku yang berkerut-kerut sambil menggosok lenganku yang digenggamnya tadi.

“Tak adalah, sedap sangat...,” jawabku dengan nada ceria yang dibuat-buat. Sudah nampak muka kita berkerut ditanya lagi. Apa dia ingat tangan dia tu lembut macam perempuan? Yang halus dan pasti tidak akan meninggalkan kesan sebegini di lenganku?

“Nanti hilanglah tu. Sakit sekejap aje,” ujar Yusrizal lebih kepada memujuk. Senang saja bercakap. Bukan dia yang rasa, tapi aku.

“Ifa...” panggil Yuzrizal apabila aku tidak memberikan apa-apa reaksi terhadap kata-katanya tadi. Aku memandangnya sekilas. Kemudian kembali menumpukan perhatian kepada lenganku.

“Ifa...” panggilnya sekali lagi. Kali ini suaranya kedengaran keras sedikit. Mungkin marah kerana aku tidak mengendahkannya.

“Boleh tak cepat sikit makan tu. Kalau ginilah awak makan sampai bila pun tak luak nasi tu. Saya nak balik ni!” Pantas aku memintas percakapannya. Malas mahu mendengar butir bicaranya yang lebih kepada perkara-perkara yang tidak berfaedah.

Wajah Yusrizal sedikit berubah dengan kata-kataku itu. Namun, dengan perlahan-lahan dia kembali menyambung semula makan. Tiada lagi suara yang kedengaran selepas itu. Sehinggalah dia selesai makan. Aku menarik nafas lega. Bermakna aku sudah boleh pulang ke rumah. Cepat saja aku mengemas barang-barangku. Bersedia untuk pulang.

“Nak kemana tu? Abang belum habis bercakap dengan Ifa lagi ni?”

“Apa lagi? Saya nak baliklah. Ibu dengan abah mesti dah lama tunggu!”

“Ibu dan abah agaknya dah sampai rumah dah pun!”

“What?” Aku pantas mengangkat wajah. Yusrizal hanya tersenyum sambil mengalihkan pandangan ke arah tempat yang diduduki oleh abah dan ibu tadi. Aku juga pantas memusingkan wajahku ke belakang. Benar seperti yang dikatakan Yusrizal. Meja makan yang diduduki oleh ibu dan abah sudah kosong. Bertambah kecewa aku diperlakukan sebegitu. Kenapa ibu dan abah hendak pulang tidak maklumkan kepada aku dulu? Kenapa tinggalkan aku begini? Sakitnya hati! Memang dah meletup ni!

“Jangan marahkan mereka. Abang yang suruh ibu dan abah pulang dulu. Abang ada perkara nak cakapkan dengan Ifa. Nak minta tolong sebenarnya,” terang Yusrizal dengan nada yang lembut. Pandailah, nak minta tolong suara lembut bukan main. Hai Yusrizal, kalaulah kau bersuara lembut begini dahulu sudah mungkin bukan layanan yang sebegini aku persembahkan buatmu. Biarpun kau tidak mencintai aku, tetapi aku tidak kisah kerana layanan sebegini sudah mencukupi buatku.

“Awak nak minta tolong apa? Cepatlah?” Aku mula berkompromi. Malas lagi hendak bergaduh. Hanya menambahkan kedutan di wajahku ini. Cepat tua kata orang tua jika selalu marah-marah. Walaupun ternyata aku bukanlah muda remaja lagi.

“Hujung minggu ni company abang ada buat annual dinner. Jadi abang nak ajak Ifa temankan abang, boleh tak?”

“What? Temankan awak? Tak naklah!” Pantas saja aku memberikan jawapan tanpa berfikir dahulu. Memang mustahil aku menemankan lelaki itu ke majlis-majlis seperti itu.

“Alah Ifa, please. Abang tak tahu nak ajak sape ni. Abang bukan kenal sesiapa pun dekat sini melainkan Ifa sorang,” rengek Yusrizal dengan wajah kasihannya. Aku menjeling. Geli pula bila Yusrizal merengek seperti itu.

“Ooo..maknanya kalau ada orang yang awak kenal, awak takkan ajak sayalah, macam tu? Kalau macam tu saya dengan senang hatinya boleh offer kawan-kawan saya yang masih single kalau awak nak,” kataku dengan nada terkilan. Aku sendiri tidak mengerti mengapa aku perlu berasa terkilan bila Yusrizal berkata begitu. Perasaan aku pada waktu seperti mengkehendaki supaya Yusrizal mengajak aku kerana dia sememangnya mahu aku menemankannya.

“No, jangan salah anggap sayang. Bukan begitu maksud abang. Kalau boleh memang abang nak Ifa yang temankan abang. Ifa masih ingat dulu, masa kita masih suami isteri? Abang tak bawa Ifa kan? Tapi abang bawa Anne. Ifa ingat tak?”

Serta-merta wajahku berubah. Terasa ada air mata yang bergenang bilaku ingat peristiwa itu. Sebak mencengkam jiwa. Pantas aku alihkan wajah dari pandangan Yusrizal.

“Abang tahu Ifa terluka malam tu. Hati abang tersentuh bila abang pulang, abang tengok Ifa tertidur dekat sofa dengan pakaian yang mama belikan untuk dinner malam tu. Ifa tunggu abang ambil Ifa kan? Abang...”

“Cukup! Saya tak nak dengar!” serentak dengan itu air mataku menderu laju menuruni pipi. Cepat juga aku mengesatnya. Aku tidak mampu mengawal kesedihan bila mengenangkan peristiwa itu. Hilang maluku saat itu.

Yusrizal pula kelihatan tergamam apabila melihat aku menangis. “Ifa, abang.....abang tak bermaksud nak lukakan hati Ifa. Oh, no! What i’ve done? Ifa, please jangan menangis,” pujuk Yusrizal.

Namun itu belum cukup untuk menenangkan perasaan aku. Makin banyak pula air mataku mengalir. Sudah lama aku tidak menangis. Hari ini seakan-akan luahan perasaan buatku. Di depan Yurizal pula.

“Ifa, abang minta maaf kalau abang dah buat Ifa terluka. Abang tak bermaksud macam tu,” pujuk Yusrizal lagi.

“Saya nak balik!” aku terus bangun dan berlalu dari situ. Tidak berpaling lagi. Yusrizal juga tidak menghalang aku lagi. Aku malu sebenarnya. Menjatuhkan airmata di depannya memang tidak aku duga. Daripada dulu lagi aku memang tidak akan sesekali menangis di hadapannya, kecuali kalau aku benar-benar terluka. Tapi itu jarang sekali berlaku. Tapi kenapa hari ini mudah benar air mataku jatuh?

5 ulasan:

  1. sedih betul..teruskan menulis..

    BalasPadam
  2. ni dh 3rd time bc part ni n dah 3rd time gak nangis...haha...emo...

    BalasPadam
  3. huhu..
    mmg best larh..
    ske r cter nie

    BalasPadam
  4. skanya citer nie....mmmg sweet pnggl syg abg....ska2...

    BalasPadam

Hi kawan2..Selepas baca jangan lupa tinggalkan komen tau..wajib!!! hehee..sebabnya Ida suka baca komen kawan2..Nak tau jugak best ke tidak setiap post Ida ni..komen tau!!