Jumaat, 24 Julai 2009

Antara Benci dan Rindu 38

Setelah hampir dua minggu berada di Sabah dan Sarawak, akhirnya kami kembali juga ke tanah semenanjung. Terasa berat benar hatiku mahu meninggalkan bumi Tuhan yang telah banyak menciptakan kenangan manis buat aku dan Yusrizal itu. Tapi apakan daya. Tempat kami bukan di sana. Terasa cepat benar masa berlalu. Sedar tidak sedar sudah tiba masa untuk pulang.

Namun, kami tidak terus pulang ke rumah kami di Kedah. Yusrizal telah menyatakan hasratnya yang ingin melawat ibu dan bapa mentuaku yang sudah lama juga tidak bersua-muka. Kadatangan kami sudah dimaklumkan dari awal lagi. Gembira sekali mama dan papa apabila suamiku menyampaikan berita itu. Bertambah gembira hati mama apabila kami memutuskan untuk bermalam sehari dua sebelum bertolak pulang ke Kedah. Kata mama dia akan masak makanan yang enak-enak untuk menyambut kedatangan kami nanti. Tidak sabar pula aku hendak merasa masakan mama yang sudah lama juga aku tidak jamah. Satu yang perlu aku akui masakan mama memang enak.

Kedatangan kami disambut meriah oleh mama sekeluarga. Terkejut juga aku sebaik sahaja keluar dari teksi tubuhku disambar Nisa.

"Eiii..rindunya kat kak Ifa!" luah Nisa kegirangan sambil memeluk tubuhku erat. Aku tersenyum sambil membalas pelukan adik iparku itu. Terasa diriku dihargai.

"Akak pun rindu juga dekat Nisa. Macam mana adik akak? Sihat?" tanyaku sambil melepaskan pelukan.

"Sihat. Akak apa khabar?"

"Macam yang Nisa tengoklah. Sihat kan?"

"Kalau apa yang Nisa tengok bukan setakat sihat je. Malah berseri-seri.." usik Nisa. Aku hanya menggeleng-gelengkan kepala melihat kenakalan dan kegirangannya.

"Tangoklah siapa suaminya? Mestilah berseri-seri." Yusrizal yang entah dari mana datangnya terus memeluk bahuku. Aku membalas senyumanya semanis mungkin.

"Ish, apa peluk-peluk ni!" Marah Nisa sambil meleraikan pelukan abangnya dari tubuhku. Lalu, aku ditarik menjauhi abangnya itu. Aku dan Yusrizal sedikit terpinga-pinga dengan perlakuan adik kami nan seorang itu.

"Apa ni Nisa?" Bersuara Yusrizal, tidak puas hati.

"Kenapa? Tak puas hati ke?" tanya Nisa sambil mengangkat kening. Aku yang tidak tahu hujung pangkal hanya menjadi pemerhati setia.

"Kak Ifa tu isteri abanglah. Suka hatilah abang nak peluk ke apa."

"Memanglah kak Ifa ni isteri abang. Takkan isteri Nisa pulak!" Bicara Nisa yang kedengaran agak lucu mengundang ketawa kecilku.

"Tau pun. Bak balik isteri abang!" Tangan kananku dicapai Yusrizal lalu ditarik mendekatinya. Namun dalam masa yang sama Nisa pula menarik tangan kiriku. Dan berlakulah adegan tarik tali antara Yusrizal dan adiknya. Dan talinya sudah tentulah aku. Ke kiri ke kanan aku ditarik mereka.

"Ya Allah budak berdua ni! Apa yang dibuat Ifa macam tuh!"

Tiba-tiba kedengaran suara mama menjerit dari dalam rumah. Mungkin mama baru menyedari kehadiran kami berdua. Papa membuntuti mama dari arah belakang. Wajah papanya juga ternyata terperanjat dengan gelagat kedua beradik ini.

Serta-merta pegangan keduanya terlerai. Aku menarik nafas lega. Rasa sakit yang sedikit mencengkam pergelangan tangan kananku memaksa aku menggosok-gosoknya lembut. Berharap rasa sakit itu dapat dikurangkan sedikit. Tahu sajalah, tangan suamiku besar. Sudah tentulah pegangan kejapnya akan meninggalkan kesan di pergelangan tanganku. Tidak seperti Nisa yang mempunyai jemari yang halus.

"Nisa ni mama. Jelouskan apa pun Rizal tak tahu. Tak dikasinya Rizal nak peluk isteri Rizal ni. Kesian Ifa. Sakit sayang?"

Yusrizal mencapai tanganku dan digosok lembut. Wajahnya terpancar riak kerisauan.

"Takde papelah bang. Sikit je ni?" Kataku berniat ingin meredakan kekalutan perasaannya pada perkara yang tidak seberapa.

"Nisa punya pasallah ni. Dah berbirat dah tangan kak Ifa!" marah Yusrizal. Masih menggosok pergelangan tanganku. Aku meletakkan telapak tangan di dada suamiku dan menggosok-gosok perlahan. Kepalaku digeleng-gelengkan mengisyaratkan pada Yusrizal supaya tidak memarahi adiknya itu. Walaupun sebenarnya aku tahu marah suamiku tidaklah seserius mana.

"Apa pulak Nisa? Abanglah!" Nisa membalas.

"Enough both of you. Macam budak-budak. Yang Nisa ni pun, abang dengan kakak kan baru sampai. Penat pun tak habis lagi tu. Takkan dah nak gaduh. Kasilah masuk rumah dulu nak gaduh pun," tegur papa.

"Entah kamu berdua ni. Daripada dulu pantang berjumpa nak bercakar je kerjanya," kata mama pula sambil menggelengkan kepala.

"Abang ni mama. Tak kasi chance langsung Nisa nak bermanja dengan kak Ifa. Dah lama tahu Nisa tunggu kak Ifa datang. Tapi bila datang abang conquer kak Ifa pulak," ujar Nisa sedikit merajuk. Mungkin terasa hati kerana dimarahi papa dan mama.

Mendengar kata-kata Nisa membuatkan kami berempat tersenyum memandangnya. Manja sungguh adikku ini. Kasihan dia kerana kesunyian. Maklumlah, satu-satu abang yang dia ada pula sudah berpindah jauh ke Kedah. Tinggallah dia dan mama dirumah ini. Papa pula sudah tentu sibuk di syarikat.

"Abang bukan nak conquer. Lain kali mintak baik-baik. Kak Ifa ni hak abang. Jangan main tarik-tarik je. Kak Ifa ni bukan barang tahu tak. Tengok apa yang Nisa dah buat?"

"Yelah, yelah..Nisa minta maaf," ucap Nisa sambil menundukkan kepala. Menyedari kesilapan diri. Tersenyum aku melihat telatah kedua beradik ini. Berada dalam keluarga ini terasa aku benar-benar dihargai.

"Hai, ada-ada aje budak-budak ni. Dah jom masuk. Takkan nak berborak kat luar. Panas ni. Rizal angkat barang-barang tu bawa masuk," arah mama. Suamiku patuh arahan mamanya. Aku pula berniat ingin menolong suamiku tapi terlebih dahulu dihalang Nisa. Terus saja tanganku ditarik membontotinya. Aku pula hanya menuruti langkahnya tanpa banyak soal.

"Tak usah tolong abang tu. Biar dia je yang buat. Apa guna ada suamikan kalau tak boleh tolong? Kak Ifa nak tahu tak Nisa dah lama tunggu akak datang. Banyak Nisa nak cerita dengan akak ni. Minggu lepas kan bla..bla..bla..bla."

Nisa sudah mula berceloteh. Mulutnya comelnya sudah mula bergerak-gerak menyampaikan berita. Aku menoleh memandang Yusrizal. Tertawa aku melihat lagaknya yang sedang bercekak pinggang. Riak bengang di wajahnya tidak dapat aku tafsirkan dengan jelas. Adakah kerana aku tidak menolongnya mengangkat barang ke dalam rumah? Ataupun kerana awal-awal lagi Nisa sudah melarikan aku. Nampaknya teguran mama dan papa tidak diserap sepenuhnya oleh otak si Nisa. Nisa..Nisa!

Sudah hampir sehari aku berada di sini. Sudah hampir sehari jugalah aku disajikan dengan wajah memuncung suamiku. Aku tidak berasa bersalah terhadapnya, tapi perasaan lucu pula menggeletek hatiku. Masakan tidak sedari aku sampai sehinggalah sekarang waktu yang selalu aku luangkan buat suamiku seakan beralih pula kepada Nisa. Ada-ada saja perkara dan aktiviti yang mahu dilakukan bersamaku. Sebentar tadi baru sahaja Nisa membuka cerita tentang seorang lelaki yang baru sahaja muncul dalam hidupnya. Sedarlah aku mengapa Nisa begitu memerlukan aku saat ini. Tentu sahaja dia teringin mahu bercerita tentang seseorang yang istimewa dalam hidupnya dengan orang yang sama jantina dengannya. Sudah tentu wanita akan lebih memahami wanita dalam perkara sebegini. Hendak bercerita dengan mama bimbang orang tua itu tidak akan bersetuju dengan hubungan mereka itu.

Bagiku, berhubungan sesama belajar adalah sesuatu perkara yang normal. Ketika usia susah mencecah ke alam dewasa gelojak perasaan untuk disayangi juga semakin menebal. Jadi apa salahnya berhubungan jika pandai membezakan yang baik dan yang buruk. Paling penting adalah pelajaran diutamakan. Dan itulah nasihat yang aku berikan kepada adikku itu. Nisa pula kelihatan menggangguk faham.

Ketukan di muka pintu menghentikan perbualan kami berdua yang semakin rancak. Terpacul mama di permukaan pintu. Ketika itu aku berada di bilik Nisa. Selepas makan malam tadi terus kami berdua bertapa di sini. Tidak sempat aku hendak menjejakkan kaki ke kamar suamiku yang terletak bersebelahan dengan kamar Nisa ini. Mandi dan solat juga di sini. Lagakku macamlah kamar suamiku berbatu letaknya. Tapi apakan daya, Nisa begitu mendesak. Walaupun pada hakikatnya suami perlu diutamakan tapi perasaan bersalah akan menyulam jiwaku jika tidak menunaikan hajat Nisa yang ingin menghabiskan masanya bersamaku. Maklumlah, aku berkahwin bukan saja dengan Yusrizal tapi dengan keluarganya juga.

"Hai anak dara! Dah pukul berapa ni? Tak nak tidur lagi ke?" Mama bertanya. Aku mengerling jam kecil yang terletak di atas meja kecil di sisi katil. Mataku terbeliak. Sudah pukul 12 malam! Suamiku!!

Habislah aku! Janjiku tadi pukul 11. Tapi sekarang sudah menjangkau pukul 12 malam. Agaknya suamiku itu sudah tertidur. Semakin memuncunglah dia nanti. Kelam-kabut aku bangun. Berniat ingin kembali ke kamar suamiku.

"Eh, kenapa kelam-kabut ni Ifa?" tanya mama. Hairan mungkin dengan kelakuanku itu.

"Dah lewatlah mama. Asyik sangat berbual dengan Nisa sampai tak sedar dah pukul 12 malam. Abang Rizal dah tidur ke mama?"

"Emm, tadi lagi dia dah masuk bilik! Dah tidurlah agaknya tu. Pergilah Ifa tengok dia. Dari tadi memuncung je," ujar mama sambil tersengih. Faham dengan apa yang berlaku sekarang. "Yang kamu ni pun Nisa. Agak-agaklah sikit. Dah pukul 12 malam pun masih diajak kakak kamu ni berbual. Ingat sikit kakak kamu ni ada suami. Perlulah layan suami jugak. Bukannya 24 jam nak luangkan masa untuk kamu je," kata mama. Nisa hanya membalas kata-kata mamanya dengan sengihan.

"Okaylah mama, Nisa..masuk bilik dulu ek?"

"Yelah," balas mama.

"Akak, good luck!" Aku menyengih kembali. Kata-kata semangat dari Nisa, berharap aku berjaya memujuk suamiku yang mungkin sedang berjauh hati kerana tidak dipedulikan.

Perasaan bersalah begitu mencengkam sebaik sahaja aku memasuki ruang kamar yang sudah disimbah cahaya malap. Suamiku kelihatan pulas tidur sambil mendakap bantak golek. Mungkin sudah penat menunggu kemunculanku menyebabkan dia terlelap. Sedikit perasan cemburu hadir dalam hatiku pada bantal golek yang berada di dalam pelukan suamiku itu. sepatutnya aku yang berada dalam pelukan itu bukan bantal yang tidak bernyawa itu. Tapi salah sendiri juga kerana lalai akan tanggunggjawabku.

Perlahan-lahan aku memanjat katil. Wajah suamiku yang lena tidur aku tatap dengan perasaan sayang yang begitu menebal. Aku usap rambutnya yang berjuntai di dahi. Kemudian aku menunduk mengucum dahi suamiku.

"Maafkan Ifa.." bisikku perlahan.

Tiba-tiba suamiku membukakan matanya. Hampir melayang jantungku kerana terkejut. Sangkaku dia sudah tidur rupanya belum lagi.

"Tahu juga Ifa jalan ke bilik ni? Ingatkan dah tersesat." Ayat menyindir yang pertama keluar dari mulut suamiku. Aku yang menyedari kesalahan diri hanya menunduk.

"Ifa minta maaf. Ifa tahu Ifa salah," pintaku dengan suara lirih. Berharap Yusrizal akan jatuh kasihan melihatku.

Yusrizal bangun dan menyandarkan kepalanya di kepala katil. Matanya tunak memandangku. "Ifa tahu tak dah berapa abang tunggu Ifa? Dekat sejam tahu? Dah lah sehari Ifa tak pedulikan abang pun. Sibuk je dengan Nisa."

Tangan Yusrizal aku capai dan kukucup lembut. "Bukan niat Ifa untuk tak nak pedulikan abang tapi entahlah...Ifa keliru. Nisa perlukan seseorang untuk berbual. Ifa tak sanggup nak hampakan dia."

"Habis, hampakan abang tak mengapalah?"

Aku menunduk lagi. "Ifa minta maaf bang. Ifa janji tak buat lagi kalau itu melukan hati abang."

"Pandang abang sayang." Yusrizal mengangkat daguku. Aku menurut kehendaknya. "Abang bukan marah Ifa luangkan masa dengan Nisa. Cuma abang nak Ifa pandai bezakan yang mana lebih penting. Abang nikan suami Ifa. Sepatutnya abang yang didahulukan daripada yang lain. Faham, sayang?"

Aku menganggukkan kepala tanda faham. "Abang maafkan Ifa?" tanyaku.

"Yup, tapi dengan satu syarat!"

"Syarat lagi? Kali ni apa pula? Cium lagi?"

Yusrizal menggelengkan kepalanya, menyangkal telahanku.

"Malam ni sebagai hukuman abang nak tidur dekat bahu Ifa. Boleh?"

"Anything for you, honey!"

Segera aku merebahkan tubuh bersebelahan dengan tempat pembaringannya tadi. "Come." Aku menarik kepalanya ke bahuku. Suamiku menurut dorongan kepalanya sambil mengukir senyuman buatku.

"I miss you," ujar suamiku sambil memeluk tubuhku erat.

"I miss you and I love you so much," balasku sambil tangan kanan bermain di dahi dan kepalanya. Tidak lama selepas itu kedengaran dengkuran halus bergema. Tanda yang suamiku sudah melabuhkan bahteranya. Syukur alhamdulillah, rajuk suamiku tidak lama.

p/s: sori pada kawan2 yg dah lama tunggu

this n3 dedicated to all of u..

sori kalau tak berbaloi dengan penatian u all

ida curi2 masa je ni..

so, time for assignment yg berlambak next!!

43 ulasan:

  1. SALAM...
    bestnya... berbaloi tunggu lama,kn... Rizal n Ifa pun dh ok.. harap2 dh tak de halangan utk mereka berdua bahagia..TQ Ida

    BalasPadam
  2. kiut jerk diorang gaduh..
    waiting 4 next entry

    BalasPadam
  3. nisa2...
    manja btul...

    ifa pun x lehla trus lpekan suami...

    BalasPadam
  4. camnilah ifa..kan bahagia je.
    tapi kenalah pentingkan suami dr yg lain..

    BalasPadam
  5. ala2 manja ye dia...
    sweet tullah sis..
    :D...

    BalasPadam
  6. hahaha. kelakar la rizal ni, nak jugak merajuk. keke. best2.suke cte tni

    BalasPadam
  7. manja nya...sweet sgt..
    sambung lagi yer.

    BalasPadam
  8. lame btul tggu n3 bru..
    huhuuhh..
    tiap2 ari bkk blog die..
    akhirnye ade gakk..
    huuhuhuhh

    BalasPadam
  9. waa...dh ada new en3...huhu...
    cute je dpa ni begaduh...yus pn apa lg mnjanya..cute je...love it..

    BalasPadam
  10. salam...sebenarnyer aku pun tau nak komen per...nii novel ke? ohhh lagu tuu...

    BalasPadam
  11. Best citer nie.....
    buat sy t'senyum sorng2 jerk.....
    terus kan usaha anda

    BalasPadam
  12. lmenya..bla nk smbung yg ke-39 pny episod??

    BalasPadam
  13. best sangat...

    BalasPadam
  14. atiqah safiyyah26 Ogos 2009 5:45 PG

    gambare!! :D
    tak sabar nak tunggu yg seterusnya..

    BalasPadam
  15. LAMBT LG KER NAK SAMBUNG?
    TAK SBR LAH......

    BalasPadam
  16. best sgttttttttttttt

    BalasPadam
  17. baru tahu ader novel ni...sy baca dlm satu hari jer semua bab ....hehe

    BalasPadam
  18. nie ade39 punyer x??mnx2 ade r..besh bangat citer nie...so sweet diaorang nie....continue cpt..

    BalasPadam
  19. kalo da keluar buku nie..
    ckp kat kitr er..
    nak beli..
    buku nie..di cetak alaf 21 ker...
    ape??????????

    BalasPadam
  20. insyaallah sy akan informkan bile cite akan kuar di blog ni nnt..kwn2 jgn riso ek..insyaallah tahun depan..tp bulan bape x dpt ditentukan lg laa..harap kwn2 dpt tunggu ek..ida harap kwn2 sudi dptkan novel tu nnt..

    BalasPadam
  21. harap2 cepatla

    BalasPadam
  22. kiut habissss!!!!!!!!!!!!!gua suka la lu...caya lak...good luck babehh

    BalasPadam
  23. saya cinta kan penulis ni!!!!1

    BalasPadam
  24. uishh,,farizal sampai siap cintakan penulis...mmg jatuh cintan ngan cite ni...gudluck kak ida..

    BalasPadam
  25. mana yg 39 punya ?

    BalasPadam
  26. actually geram gak kat rizal tue dlu bkn men b'lagak ag d buang cam smpah da 2 d pjuk rayu lak..
    geram tul la gan die..tpi sy confius la kat snie bkankah puan yg bek tue untuk laki yg bek n kalo kite tgk ksah slam rizal die bkn la laki bek tuk ifa(????)
    1 more thing sdey tul la spai snie je bleh bce,,episode len ne xde kew??
    huk7 sdey r x sbar nak bce episode yg strusnye..
    kak ida bg r full story kat snie hehehe xde la ati nie dok ttanye2 1 hal ag tlg make sure ayat yg akak gunakan btl like mgcup da t'tuka mngucum..i know its just small mtter but it will give effect hehehe
    ne la taw owg yg bce 2 x taw kan krg t'tuka la mgucup g mngucum..
    anyway nice story n i like it..
    im waiting 4 d next episode 4 ur story

    BalasPadam
  27. So,so,so,so,so,so,so,so,so ROMANTIK!!!
    Bez sesangat cite akk niewh....

    BalasPadam
  28. wahhhhhhhhhhhh........... romantiknya... x sangka ya, slps smua konflik n derita yg mlanda, tselit juga cinta diakhirnya... akak, cerita akak ni best la, klu boleh nak baca cerita yg mcm ni lg. thanks sbb post cerita yg best ni kat blog akak. TQVM!

    BalasPadam
  29. best sgt2 cte n..episod 39 x de k????lau ad smbg cpt2 ckit..he3..good luck

    BalasPadam
  30. akak..nak entry setertusnya untuk'antara benci dan rindu...pliz3!

    BalasPadam
  31. saya sangat suka ceriya ini, bagaiamana ya caranya, saya bisa dapatkan novel ini? sy sangat ingin memiliki novel ini.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Awak tinggal di mana? Di kedai sudah tak ada novel ni..dah habis cetakan

      Padam
    2. Awak tinggal di mana? Di kedai sudah tak ada novel ni..dah habis cetakan

      Padam
  32. saya tinggal di Indonesia, tapi saya sangat suka Novel Anda

    BalasPadam
  33. saya berasal dan tinggal Indonesia, sy sangat, sangat, suka sekali dengan Novel Anda ini.

    BalasPadam

Hi kawan2..Selepas baca jangan lupa tinggalkan komen tau..wajib!!! hehee..sebabnya Ida suka baca komen kawan2..Nak tau jugak best ke tidak setiap post Ida ni..komen tau!!