Ahad, 22 April 2012

Kau Yang Kunanti 18


Scarf di leher diikat kemas. Itu adalah sentuhan terakhir untuk dandanannya malam ini. Ya, malam parti hari lahir anak Dato’ Kuzir. Akhirnya dia akan ke majlis itu bersama Faris. Walaupun terasa tidak enak, tetapi perasaan itu ditolak ke tepi. Seperti kata Marissa, tiada apa yang akan berlaku. Dia hanya pergi untuk menunjuk muka. Kemudian, dia boleh balik dan tidur.
Nafasnya ditarik dalam lalu dihembus perlahan. Cuba meredakan segala rasa yang tidak-tidak itu jauh dari hatinya. Clutch di atas katil dicapai lalu dia melangkah keluar dengan penuh yakin.
“Hah, dah siap!?” Belum pun sempat Amirah mencapai tombol pintu, ia telah terbuka dari luar. Pantas dia bergerak ke belakang.
“Kau ni, terkejut aku! Nasib baik tak ter ‘accident’!”
“Sorry..sorry. Lupa nak ketuk pintu.” Marissa pantas memohon maaf. Nasib baik tak kena! Kalau tidak ada juga yang pergi ke majlis glamor tu dengan hidung memerah. “Wow, kalau macam ni bukan setakat Faris, Datuk-Datuk kat majlis tu pun tak berkelip mata!” Puji Marissa. Dia meneliti Amirah dari hujung rambut ke hujung kaki. Kagum sekali dia melihatnya. Amirah tampil begitu berbeza. Dia tampak mewah dan elegan. Sungguh bergaya!
“Ish, apalah yang kau merepek ni!”
Malas melayan, Amirah pantas berjalan melepasi Marissa sambil menarik pintu kamar.
“Betul apa aku cakap? Tengok..! Kau pandai pun pilih baju yang sesuai sendiri. Kan aku dah cakap kau mesti boleh punya. Cuma kau tu malas nak mencuba. Citarasa kau lebih hebat dari aku nampaknya.
“Memang rezeki aku agaknya. Sambil jalan-jalan ternampak patung yang pakai baju ni. Nampak cantik juga. Malas nak fikir aku terus beli.” Beritahu Amirah sambil berjalan menuju ke kamar Nasuha. Anak itu keletihan bermain dengan Marissa petang tadi. Selepas dimandikan terus mahu tidur. Nasuha rindukan Marissa agaknya. Maklumlah, sudah hampir seminggu tidak bersua-muka.
Marissa juga begitu. Sampai sahaja di rumah, tubuh montel Nasuha yang digomol dulu.
“Okay lah ni. Memang Faris tak dapat tidur lena la malam ni,” usik Marissa lagi. Langkah Amirah dituruti. Dia hanya melihat kelakuan teman yang sedang mengucupi dahi si anak. Dalam hati mengagumi sikap ibu muda ini. Sentiasa mengutamakan anaknya dalam apa juga keadaan sekali pun. Juga tabah membesarkan anak walaupun tanpa suami di sisi.
“Rissa, kau tolong jagakan Nasuha,ya?” Pinta Amirah untuk kesekian kalinya. Hendak ditinggalkan dengan Kak Nana bimbang akan menganggu waktu senggang Kak Nana bersama suami malam-malam begini. Nasib baik jugalah Marissa ada mahu membantu. Dapatlah juga dia pergi ke majlis itu dengan tenang.
“Ya, kau janganlah risau! Aku akan jaga Suha macam aku jaga anak aku sendiri. Kau tak percayakan aku ke?” Sedikit berkecil hati wanita itu bertanya. Masuk kali ini sudah berapa kali Amirah meminta perkara yang sama. Sayang benar dengan anaknya. Kalau boleh seekor nyamuk pun tidak dibenarkan singgah pada kulit mulus Nasuha.
Amirah pantas memeluk bahu temannya. Tertawa kecil dia apabila meligat muncung sedepa Marissa. Pandai pula merajuk mak cik ni!
“Janganlah merajuk. Aku minta maaf, okay? Aku berat nak tinggalkan Suha dengan kau. Kau tu pun mesti penat lagi. Baru sampai petang tadi. Ni nak kena jaga anak aku pula.”
“Alah, setakat nak jaga Suha tu tak adanya menyusahkan aku! Lagipun anak kau tu tidur. Kau jangan risaulah aku tidur dalam bilik Suha malam nanti. Kau pun bukan pergi lama, kan?”
Amirah menganggukkan kepala. “Thanks, Rissa.”
“Ya, sama-sama! Kau masak seminggu, eh?”
Amirah ketawa sambil menggelengkan kepalanya. Nak upah juga tu!
“Haa, tu! Bos kesayangan kau dah sampai.”
Mereka sama-sama meninjau ke luar rumah. Benar seperti apa yang dikatakan Marissa. Kelihatan kereta Faris sudah ada di depan rumah mereka. Terpinga-pinga Amirah apabila Marissa terus keluar dan menuju ke arah Faris yang sedang elok bersandar di pintu kereta. Amirah hanya berdiri memerhati di muka pintu. Pelik dia dengan kerenah temannya yang satu itu.
“Bos!” Panggil Marissa sambil melambai-lambai Faris agar mendekatinya. Lelaki itu hanya menurut sambil tersenyum. Sempat juga dia menjeling Amirah yang sedang memerhati mereka di muka pintu. Cantik sungguh wanita itu malam ini. Tidak berkelip matanya meneliti penampilan Amirah yang tampak berbeza dari gaya formalnya di pejabat. Pasti ramai jemputan di majlis Dato’ Kuzir tidak akan menyangka wanita yang berdampingan dengannya malam ini adalah seorang janda.
“Wah, ‘handsome’nya bos malam ni! Barulah sepadan dengan Amirah.”
Faris tersenyum dengan pujian wanita itu. Sekali lagi dia menjeling wanita pujaannya. Tiada langsung tanda-tanda wanita itu mahu mendapatkannya. Masih setia berdiri di muka pintu.
“Ada-ada sajalah you ni, Rissa! Rugilah you tak dapat pergi,” balas Faris.
“Alah, saya dah malaslah pergi majlis macam tu bos! Tak ada ruginya. Berehat kat rumah sambil tengok TV pun lagi best daripada melangut kat majlis tu nanti.”
“Yelah tu. Jangan asyik tengok TV sangat. Ingat you tu baby sitter malam ni!” Faris mengingatkan. Amirah ada memberitahunya tentang hal itu.
“Yelah, saya tahulah! Bos ni macam tak percaya pada saya, je? Sama saja dengan Amirah.” Sekali lagi Marissa menarik muncung sedepa. Takkan ada jodoh kot manusia berdua ni?
“Dah, jangan nak tarik muncung macam tu! Tak ada siapa nak memujuk pun. I bukan tunang you yang pandai serba-serbi tu!” Sindir Faris.
Timbul ideanya untuk menyakat apabila mengenangkan sikap Marissa yang selalu memuji bakal suaminya itu. Razif itulah, inilah. Kalau sudah cinta, hanya yang baik terbentang di depan mata.
“Kawan you tu tak nak pergi, ke? Atau nak jadi jaga kat depan pintu dengan pakaian glamor macam tu?” Bisik Faris sambil matanya tidak lepas dari dipakukan kepada Amirah.
Marissa tergelak kecil. Lantas temannya itu dipanggil dengan lambaian.

Amirah sedikit gementar apabila sedar dirinya dipanggil merapati. Entah mengapa dia terasa segan mahu menonjolkan diri. Apatah lagi, sebentar tadi dia dapat mengesan mata Faris yang tidak lari dari merenungnya. Sekarang pun lelaki itu masih lagi memakukan pandangan ke arahnya. Segala langkahnya terasa canggung yang amat. Sedari dia menyarungkan kasut hinggalah dia berjalan, semuanya diteliti Faris. Entah apalah yang menarik dia sendir tidak pasti.
“Ehem..!” Marissa berdehem kuat untuk menyedarkan Faris akan kelakuannya itu. Dia pasti lelaki itu tidak sedar dengan apa yang sedang dilakukan. Jadi, dia rasa bertanggungjawab untuk mengeluarkan lelaki itu dari dunianya sendiri. Apatah lagi, dia kasihan melihat pipi Amirah yang sudah bertukar warna. Mungkin mlalu diperhatikan sebegitu.
Faris pantas tersedar dan tersenyum malu. Dia mengutuk diri sendiri. Terlanjur merenung wanita pujaan sehingga tidak sedar akan dunia sekeliling.
“Dah lewat dah ni bos. Baik korang berdua bertolak sekarang. Nanti terlambat pula,” nasihat Marissa.
Faris dan Amirah menganggukkan kepala. Ada benarnya juga kata-kata wanita itu. Pantas pintu kereta di sebelah pemandu dibukakan untuk Amirah oleh Faris. Kelakuan Faris mengundang senyuman pada bibir munggil Marissa. Walau sekeras mana Faris menafikan perasaannya buat Amirah, tiada siapa yang akan percaya. Lihat sajalah layanan lelaki itu buat Amirah sekarang. Siap tolong bukakan pintu!
Marissa menghampiri pintu kereta dan mengisyaratkan agar Amirah menurunkan cermin. Temannya itu hanya menurut.
“Ingat pesan aku. Layanlah dia sekadar layanan seorang pekerja kepada majikannya!”
Faham dengan kata-kata itu, Amirah menganggukkan kepala. Dia juga sebenarnya sudah mula terasa lain macam dengan layanan Faris buat dirinya sebentar tadi. Adakah dia perlu mengatakan bahawa prasangka Marissa tentang perasaan Faris benar belaka? Tidak! Tak mungkin!

Dengan senyuman paksa, Amirah melangkah keluar dari kereta Faris. Sedikit tidak senang dengan layanan yang agak keterlaluan ditunjuk oleh Faris sebenarnya. Seperti tadi, lelaki itu juga membukakan pintu kereta untuknya. Dia pelik! Faris tidak pernah melayaninya seperti itu sebelum ini.
“Okay, my dear princess. Kita dah sampai.”
Ini lagilah pelik! My dear princess? Meliar matanya ke sekeliling. Bimbang jika ada staff Mega Construction yang melihat adegan mereka. Namun, dia sedikit lega apabila tiada sesiapa di situ. Hanya mereka berdua. Faris terpaksa memakirkan keretanya agak jauh kerana kawasan banglo itu sudah dipenuhi kereta para jemputan. Merekakah yang terlewat atau para jemputan lain terlalu awal?
“Jom..!” Ajak Faris.
Amirah yang sedang termanggu pantas menganggukkan kepala. Kotak hadiah dijinjit sama.
“Biar I tolong you bawa hadiah tu?” Pinta Faris.
“Eh, tak apa bos! I boleh bawa. Kecik saja kotak hadiah ni. Tu bos punya yang besar.”
Faris memerhati hadiah di tangannya. Memang agak besar kotak hadiahnya. Dia percaya Amirah boleh membawa hadiahnya sendiri. Tapi dia sengaja meminta sebagai tanda mahu membantu.
Faris mengisyaratkan agar Amirah memulakan langkah. Mereka berjalan beriringan menuju ke rumah Dato’ Kuzir. Inilah kali pertama dia menjejakkan kaki ke rumah presiden Mega Construction itu. Sungguh besar dan mewah. Lihat saja landskap dan struktur rumah itu sendiri. Sangat menganggumkan bagi wanita yang dilahirkan serba kekurangan seperti dirinya. Rumah mentuanya juga tidak semewah ini.
Dari kejauhan dia sudah ternampak para tetamu yang datang dengan pelbagai fesyen pakaian. Kaum wanitalah yang akan lebih terserlah pada malam ini. Sungguh berwarna-warni.
“Faris, finally you are here! Ingatkan tak datang tadi.”
Tersenyum mereka berdua apabila kedatangan mereka disambut oleh Dato’ Kuzir. Faris dan lelaki berusia 60 an itu berjabat salam. Manakala, Amirah pula menyalami Datin Ashikin, iaitu isteri kepada Dato’ Kuzir. Dalam hati dia memuji kecantikan wanita berpangkat nenek itu. Pandai sungguh menjaga tubuh badan sehingga mungkin ramai yang tidak percaya bahawa umurnya juga dalam lingkungan 60 an.
“Mana boleh tak datang, Dato’. Selama ni pernah ke I ponteng majlis penting macam ni. I terlambat ke, Dato’.”
“Tak adalah. Hai, Amirah! Sekarang I tahulah kenapa you lambat. Datang berteman rupanya,” ujar Dato’ Kuzir sambil melemparkan senyuman buat akauntan syarikatnya. Anggun sungguh wanita itu malam ini. Apatah lagi apabila bergandingan dengan Faris yang kacak bergaya itu.
Faris hanya tersenyum menerima usikan itu. Pandangannya di alihkan kepada Amirah di sisi. Berbangga rasa hati bergandingan dengan wanita cantik ini.
“Faris, Amirah. Silakan. Jangan malu-malu. Nanti kita berbual lagi.” Pelawa Dato’ Kuzir.
“Thanks, Dato’. Kami minta diri sekejap, ya?”
“Okay, please enjoy yourself.”
Faris membawa Amirah ke ruang makanan. Pelbagai makanan yang disediakan ala buffet begitu menaikkan selera. Maklum pula, perut kedua mereka belum berisi lagi. Terasa mahu dijamah semuanya. Tapi pasti akan membazir sahaja. Jadi, lebih baik berpada.
Faris begitu gembira melayani Amirah memilih makanan. Senyuman begitu indah menguntum di bibir keduanya. Kemesraan yang terpertontonkan pasti akan membuatkan para jemputan memikirkan mereka adalah pasangan kekasih.
“Amboi, merpati dua sejoli ni! Bukan main lagi bermesra. Sampai tak sedar kami kat sini.”
Terkejut keduanya apabila tiba-tiba di sapa oleh salah seorang staf Mega Construction. Barulah mereka perasan kebanyakan staf hanya duduk di meja berdekatan dengan ruang makanan. Entah macam mana mereka boleh tidak perasan? Mungkin kerana pakaian mereka malam ini yang membuatkan mereka kelihatan berbeza sekali. Sekali pandang memang tidak akan perasan.
“Sorry, Kak Katy! Betul-betul tak perasan,” ujar Amirah. Bimbang juga ada yang akan salah faham. Tambahan pula terdapat beberapa staf yang sebelum ini pernah menabur fitnah buat dirinya. Rasa tidak senang lantas menyerap ke dalam hati.
“Yelah, mana nak perasan kalau dah ada prince charming kat sebelah! Betul, tak?”
“Ish, Kak Katy ni! Dah lama sampai ke?” Amirah menukar topik perbualan. Malas dia mahu menjawab soalan-soalan mereka lebih lama. Apatah lagi apabila terpandang wajah-wajah yang menjeling dan mencebik dirinya. Orang-orang yang memang tidak suka akan dirinya! Apatah lagi selepas hubungan dia dan Faris menjadi rapat.
“Nak tukar topiklah tu!” Tungkas Kak Katy. Faham sangat dengan bahasa tubuh Amirah itu. Dia juga perasan wanita itu tidak selesa. Mungkin kerana Marsha dan Hanan duduk semeja dengannya. Tak habis-habis mereka ini! Ada-ada sahaja orang yang tidak disukai mereka. Malas dia mahu mengambil tahu. Yang penting dia mahu memelihara hubungan baiknya dengan semua staf Mega Construction. Tidak akan mudah terpengaruh walaupun mereka berteman.
“Baru saja sampai. Baru ambil makanan. Tak sempat nak makan pun lagi,” beritahu Kak Katy. “Boss, nampak handsome la hari ni.” Pujinya pula. Pujian yang sememangnya ikhlas dari hati.
Lelaki itu sememangnya pujaan ramai. Termasuklah Marsha dan Hanan. Disebabkan itu, mereka tidak menyukai Amirah. Alasannya hanya satu! Amirah rapat dengan Faris sedangkan wanita itu baru beberapa bulan bersama mereka dia Mega Construction. Marsha dan Hanan yang sudah lebih 2 tahun bekerja juga gagal memikat hati Faris.
Sebelum ini lelaki itu begitu menjarakkan hubungannya dengan staf bawahan. Walaupun mempunyai ramai peminat dari kalangan pekerja syarikat, tidak ramai yang berani menonjolkan diri. Tetapi mengapa dengan Amirah, tembok yang dibina Faris seakan runtuh begitu sahaja?
“I memang sentiasa handsome, kan?” Balas Faris begitu bersahaja sambil tersenyum manis. Sempat Amirah menjeling rakan-rakan sekerja di meja makan. Mereka begitu teruja dengan senyuman macho Faris itu. Ada yang tidak berkelip mata memandang. Ada pula yang sibuk mengeluarkan telefon bimbit masing-masing untuk mengambil gambar Faris ketika itu.
Kak Katy menganggukkan kepala sambil tersenyum senang. Tanda mengiakan kata-kata CEO mereka itu. “Yelah itu semua orang tahu. Tapi kekacakan bos tu macam kurang something saja sebelum ni. Malam ni baru nampak.”
Faris dan Amirah mengerutkan dahi. “Kurang something? Apa yang kurang, tu?” Tanya jejaka itu.
“Senyum!” Kak Katy menunjukkan bibirnya.
Amirah ketawa kecil. Paham sangat apa yang ingin disampaikan oleh Kak Katy. Lelaki di sebelahnya memang terkenal dengan sikap dinginnya di kalangan staf.
Ketawa kecil Amirah mengundang jelingan Faris. Jelingan manja sebenarnya. Takkanlah dia mahu merajuk pula. Itu memang mustahil untuk hal yang sekecil itu.
“Senyuman I ni mahal tau. Kena tol dulu baru dapat.” Gurau Faris. “Tapi senyuman ni akan sentiasa available untuk orang tertentu sahaja. Tak perlu bayar,” ucap Faris sambil menjeling Amirah. Wanita itu mengerutkan dahi. Tidak faham sebenarnya dengan kata-kata lelaki itu. Dan apa yang lebih dia tidak faham, kenapa Faris menghantar isyarat mata sebegitu? Adakah dia orang tertentu itu?
“Wah, saya macam tahu saja siapa orang tertentu, tu? Siapa lagi kalau bukan orang sebelah, kan?”
Faris mengjungkit bahu. Tanda tiada komen selanjutnya. Tapi siapa jua yang melihat senyuman indah menguntum itu pasti tahu maksud disebaliknya. Semua itu mengundang keresahan dalam hati Amirah. Tak mungkin! Entah mengapa terasa senyuman tidak lagi mampu mekar bibirnya seperti Faris. Jika benar, tidak sanggup dia menghadapi kenyataan itu! Siapa dirinya masih menjadi rahsia. Dan bila rahsia itu terbongkar adakah Faris sedia menerimanya? Sudah tentu tidak!
“Er..please excuse me. I nak pergi washroom sekejap.” Amirah menyerahkan pinggan berisi makanan kepada Faris.
“Nak I temankan, ke?” Pertanyaan nakal Faris mengundang jengilan Amirah. Segan dengan Kak Katy yang sedari tadi tersenyum melihat gelagat mereka. Dia juga tidak betah apabila kerap menangkap jelingan dan cebikan daripada peminat-peminat Faris. Seolah-olah dia adalah perempuan penggoda yang tidak sedar diri!

Amirah merenung dirinya di cermin kaca itu. Entah kenapa perasaan tidak senang kerap benar berbisik dalam hatinya saat ini. Perhatian Faris. Usikan rakan-rakan! Benar-benar membuatkan dia terfikir sendiri. Adakah benar tanggapan Marissa terhadap Faris selama ini? Dia amat berharap itu semua tidak benar. Kerana dia wanita yang sememangnya tidak layak untuk dikasihi. Dia masih bersuami! Satu-satu lelaki yang boleh mencintainya adalah suaminya sendiri. Tidak lelaki lain!
Ahh, kenapa dia terlalu memikirkannya? Semua ini belum lagi jelas. Mungkin benar Faris hanya menganggapnya teman sekerja. Kenapa dia perlu berfikir yang bukan-bukan?
Amirah menarik nafas dalam, lalu melepaskannya. Dia perlu tenang menghadapi situasi ini. Tiada apa yang perlu dirisaukan. Asalkan dia menurut kata Marissa iaitu melayani Faris sekadar majikan, sudah tentu semua itu tidak akan berlaku.
Selepas memikirkan semua itu, Amirah keluar dari tempat pertapaannya sebentar tadi. Langkahnya agak laju. Faris mungkin sudah lama menunggunya di meja makan.
“Mira!”
Amirah menghentikan langkah. Dia mengerutkan dahi. Suara itu dia kenal benar. Tapi takkan....
Dia memusingkan tubuh. “Abang?!!”
Hakim mendapatkannya dengan wajah yang tegang. Sungguh dia tidak menyangka Hakim akan turut berada di sini. Adakah Hakim juga rakan niaga Dato’ Kuzir. Ah, tak mungkinlah!
“Aaa...bang. Abang buat apa di sini?” Amirah berbasa-basi. Dia tersangat gugup.
“Memenuhi jemputan,” beritahu Hakim dengan wajah yang tiada secalit senyuman. “Mira pula buat apa dekat sini?”
“Mira kerja dengan Dato’.” Dalam kegugupan Amirah menjawab. Sempat juga dia memandang sekeliling. Bimbang ada yang melihat mereka di sini. Pasti akan timbul persoalan tentang hubungan mereka. Dan apa yang dia takuti jika rahsianya selama ini akan terbongkar. Bagaimana kalau kehadiran Hakim ini akan menyebabkan semua kakitangan Mega Construction mengetahui yang dia sebenarnya masih bersuami? Dan suaminya pula adalah rakan niaga Mega Construction. Aduh..! Memang masalah besar!
“Kerja dengan Dato’?” Hakim bertanya, sinis. “Kenapa selama ni abang tak pernah jumpa Mira dekat sana?”
Amirah mengerutkan dahi. Tidak faham sebenarnya dengan kata-kata itu.
“Abang selalu ke sana for business purpose. Kenapa tak pernah jumpa Mira?” Seakan memahami, Hakim melanjutkan kata-katanya.
I am an accountant. Selalu ada kat bilik saja.”
Benar! Sememangnya tugas sebagai akauntan, sebahagian besar masa kerjanya adalah di bilik. Jika ada apa-apa isu barulah dia akan keluar berjumpa dengan pembantu dan eksekutif di bawahnya.
Hakim menganggukkan kepala. Sebagai isteri Amirah dapat meneka ada yang tidak kena dengan suaminya ini. Hakim seperti sedang menahan kemarahan. Tapi kenapa? Apatah lagi, lelaki itu hanya mendiamkan diri selepas itu.
“Emm..okaylah abang. Mira minta diri dulu.”
Amirah memecahkan kesunyian. Daripada diam sahaja lebih baik dia menyertai Faris di meja makan.
“Apa hubungan Faris dengan Mira? Dan kenapa orang kata Mira seorang janda?”


p/s: blog updated..enjoy!

15 ulasan:

  1. erkss... kacau2..!! kena plak satgi pompuan gila tu ada sama lagi la haruuu.. hadoiiii!! ksian kat fariss.. knfem sirna senyum dia nanti.. :( amirah pon ksian..kang org kata dia tipu lak..

    BalasPadam
  2. pilih la salah 1 je.
    hakim jgn tamak sgt.

    BalasPadam
  3. Ape yg Hakim nk jeles pula diakan dh ada Sofia..
    biarlah Mira tu bahagia dgn Faris pulak.

    BalasPadam
  4. saya selalu ternanti2 sambungan novel nie tapi sedkit kecewa kerana pilihan warna-warna di blog anda membuatkan saya dah tak boleh membaca dengan jelas.

    BalasPadam
  5. yes..dah ada sambungan...k, conflik makin memuncak ni...so, adakah rahsia akan terbongkar...x sabar nak tunggu sambungan ^-^

    BalasPadam
  6. Hi! I've been following your website for a while now and finally got the bravery to go ahead and give you a shout out from New Caney Texas! Just wanted to tell you keep up the good work!
    Also see my page - mcallen

    BalasPadam
  7. best jalan cite nih. lau boleh biar pelabuhan kasih Amirah kat Faris hihi biar Hakim belajar sesuatu dengan kasih yang ditunjukkan oleh Faris terhadap Amirah dan anaknya. Sofi lak xdelah asyik takut dan ingatkan Amirah nih nak rampas Hakim. xdelah asyik kejar bayang2 sendiri. harap sangat Amirah dan Faris bersame hihihi

    BalasPadam
  8. Hеy I am ѕo hapρy I fоund your blog, I гeally found you by mistakе, while I was lοokіng on
    Yahoo fοr something else, Nonethеless I
    am heгe now and would just like to saу сheers for a mаrvelouѕ pοst
    and a all round exciting blog (I also lovе the themе/dеsign),
    I don't have time to go through it all at the moment but I have saved it and also added your RSS feeds, so when I have time I will be back to read a great deal more, Please do keep up the excellent work.
    my webpage > loans for bad credit

    BalasPadam
  9. Extra resources

    Look at my blog post :: leads for lawyers
    Look at my page : attorney leads

    BalasPadam
  10. Fastidious answers in return of this difficulty with firm arguments and
    explaining the whole thing concerning that.

    Feel free to visit my web page :: netent casino

    BalasPadam
  11. Hi, I think your website might be having browser compatibility issues.
    When I look at your blog site in Safari, it looks fine but
    when opening in Internet Explorer, it has some overlapping.
    I just wanted to give you a quick heads up! Other then that, superb blog!


    Feel free to surf to my web page - awebcafe.com

    BalasPadam
  12. Hеllо, i think that i notiсed you visited my blog thus і got heгe to return the choose?
    .I am trуing to tο find things tο enhаnce mу web
    ѕite!I ѕuppose its gοoԁ enough to make use οf somе of your ideas!
    !

    Also vіsіt mу wеbpage diet

    BalasPadam
  13. In colligation with the penis magnification exercises and the lie of the details
    roughly what sincerely makes up this intersection. Jelqing is a type of phallus workout that
    volition be able-bodied to serve further herbal tea lozenge exploited for male enhancement with minimum
    incline personal effects. Do not be too overhasty approximately devising this decisiveness as it as one of the convenient ways to
    magnify your manhood. It depends on your genetics, how consistent you by targeting these chambers in the phallus
    dig that direction its dimensions.

    My homepage penisadvantage.com

    BalasPadam
  14. If you are using your fleshlight, firstly take the sleeve out of the house into the backyard
    where she was going and started a conversation with her.

    Are they clairvoyant And of course many female partners have a problem with compulsive masturbation
    knows better. There is nothing wrong with one's innate nature. Most penis pumps are made not only to spare a space for a matchbox.

    Here is my blog ... mens sex toys

    BalasPadam
  15. I went through this period when I kind of miss doing them.

    Several brides to be who would like an even more keen artificial vagina, and infused it with 21st century technology to create a larger
    profile for their penis. Okay, maybe not. Building your new toy: Mrs.
    I absolutely love it and it is the same idea.


    Stop by my web page ... fake vagina

    BalasPadam

Hi kawan2..Selepas baca jangan lupa tinggalkan komen tau..wajib!!! hehee..sebabnya Ida suka baca komen kawan2..Nak tau jugak best ke tidak setiap post Ida ni..komen tau!!

Related Posts with Thumbnails